Minggu, 11 Desember 2016

An Arabic Response to the Recent Imprisonment of Four Peaceful Ahmadi Muslims at Rabwah, Pakistan

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

جواهر الجمان لمن يضطهد أتباع إمام الزمان في باكستان وغيره من كل البلدان


إن من أوامر الله الحنان، أن نتخلق الأناس بالإحسان، ولو أنهم يؤذون ولا يسالمون، علة في قلوبهم وهم آلمون.

وكذلك سنة نبينا خير الأنام، إذ يهجم من يهجم بكل الهم والاهتمام، وهو على صبرهم منذ البداية لازم متبسم، وما هو لسبهم ولومهم إلى النهاية متوسم، فنحن المسلمون العاملون بهديه وإرشاده، حبا له وودا ثم امتثالا لأمجاده، لاسيما أننا قد قبلنا ابنه ووارثه، في هذ الزمان الذي يكثر كوارثه، هو الذي قد فوضه ربه إلى فيض نور محمد، فأصبح من فيضان أحمد مظهرا بأحمد.

يا من زين السماء بالشموس والبدور
سائلين بالنجاة في الدارين والسرور
للعالمين لكل من يحيى وفي القبور
أمام مسيحه الشافي لكل الصدور
وما زلت لأحبابك بالرحيم والغيور
فما لك في أحمدين يا مالك الدهور
اللهم يا خالق البرايا والبحور
نحن العباد عبادك ذلة قدامك
قبلنا من جاء منك رحمة ورأفة
ثم خررنا من بعده له طاعة
فيا محسن لاتركنا عند بلائنا
نجيت موسى وعيسى وأصحابهم

فمن واجب لنا تحسن لاتَغَيُّرَ، إلى كل عدو لنا لا تَحَيُّرَ، وإن كان في عداوته من المتشددين، كأنه ما له في تقوى القلوب من المرشدين.

قد حدث اليوم في ربوتنا المخلولة، تسجين أربعة بغير علة معقولة، بعدما قبل بضعة أيام مظلومين أحضروا، من بعض مكاتب الجماعة وكرها حُشِّرُوْا، زعموا أنهم كانوا من زمرة الترهيب الإرهاب، أو كأنهم في سفك الدماء أقوى الشباب، بل هيهات على ما تحسبه الحكومة، بل هي غاصبة ظالمة طائرها مجرومة، إن الأحمديين قوم قد أشرب في أجنتهم السلامة، ولو ألقاهم الناس في نيران البغض والغرامة، هم مريدون للشيخ المسيح خاشعون، هم مفتخرون بحب الإنسانية خاضعون، إيذاء إذا خاطبهم تبسموا، ضرب إذا أصابهم تسلموا، عيون جرت من ينابيع دموعهم وانفجرت، وبحار تضرعهم للرب تموجت وانقطرت، فلا والدا لإهلاكهم إلى الأبد مستطيع، ولا ولدا لإبادتهم مشري ولا مبيع، فإنهم هم المحفوظون عند الحضرة، وسيف دعائهم ختمت من السماء بترته على كل بترة، هم الذين سيغلبون الدنيا ويفتحون، فإذا المخالفون يفشلون ويجاحون.

فيا أمراء الأبلد والبلاد، الذين وقعوا في الفساد والعناد، التقوى التقوى والحذر الحذر، وتوبوا إلى التواب قبل أن تحشر، الله مولانا وناصر أمرنا، وساتر عيبنا ومعطي أجرنا، هو حب قد آثرناه على كل ما في الدنيا، فهو الآن مؤثرنا وجاعل كلمتنا العليا، فلا تختروا مناهج من ضل قبلكم، فتكونوا كمثلهم من المعذبين، خذوا اليوم هذه الزينة، زينة حقيرٍ لمن أتى على بينة، هو إمام الزمان ومسيح الرحمان، حضرة ميرزا غلام أحمد من قاديان.

الحادي عشر من الربيع الأول ١٤٣٨ ه

عفة أولياء أحمد

جاكرتا، إندونسيا

Minggu, 04 Desember 2016

Silsilah Bantahan terhadap Bangbang Respaty I: Qaṣr Iḍāfī dalam Surah Āli ‘Imrān 145 dan Surah Al-Mā’idah 76

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Silsilah Bantahan terhadap Bangbang Respaty I: Qaṣr Iḍāfī dalam Surah Āli ‘Imrān 145 dan Surah Al-Mā’idah 76

Khilafat Library, Rabwah, Pakistan

Sekitar seminggu atau dua minggu yang lalu, saya dihubungi oleh Bpk. Darisman Broto dari Kebayoran bahwa beliau berdiskusi di twitter dengan salah seorang alumni ITB yang bernama Bpk. Bangbang Respaty mengenai persoalan-persoalan ke-Ahmadiyah-an. Karena kurangnya space untuk menuliskan keterangan di lini masa, Pak Bangbang berinisiatif memenakan tulisan sepanjang 72 halaman yang berisikan sanggahan beliau terhadap beberapa dalil yang dipergunakan oleh Jamaah Muslim Ahmadiyah berkenaan dengan keyakinan-keyakinan pokoknya, seperti kewafatan Nabi ‘Īsāas, kontinuitas kenabian, serta kebenaran pendakwahan Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas selaku Imām Mahdī dan Masīḥ Mau‘ūd yang berpangkat nabi dan rasul[1]. Selanjutnya, Pak Bangbang mengirimkan buah tangannya tersebut ke alamat surat maya milik Pak Darisman. Saya pun, pada akhirnya, diberi tahu oleh beliau dan diminta untuk merespon lebih jauh. Sebagai jawabannya, saya jawab dengan senang hati, “Ya.” Namun, berhubung saya masih kuliah dan tugas-tugasnya pun cukup padat, saya akan membagi jawaban saya ke dalam beberapa segmen yang saya istilahkan dengan “silsilah”. Pada silsilah pertama ini, saya akan membahas argumentasi yang Pak Bangbang kemukakan menyoal kewafatan Nabi ‘Īsāas dalam Surah Āli ‘Imrān 145 dan Surah Al-Mā’idah 76[2].

Pertama-tama, saya akan memulai pembahasan dengan mencantumkan Surah Al-Mā’idah 76 sesuai dengan poin yang beliau utarakan. Allah Taala berfirman dalam tempat tersebut:

مَّا الْمَسِيْحُ ابْنُ مَرْيَمَ إِلَّا رَسُوْلٌ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ وَأُمُّهُ صِدِّيْقَةٌ ۖ كَانَا يَأْكُلَانِ الطَّعَامَ ۗ اُنظُرْ كَيْفَ نُبَيِّنُ لَهُمُ الْآيَاتِ ثُمَّ انظُرْ أَنّٰى يُؤْفَكُوْنَ ﴿﴾

“Al-Masīh putera Maryam itu hanyalah seorang rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul, dan ibunya seorang yang sangat benar, keduanya biasa memakan makanan. Perhatikan bagaimana Kami menjelaskan kepada mereka (ahli kitab) tanda-tanda kekuasaan (Kami), kemudian perhatikanlah bagaimana mereka berpaling (dari memperhatikan ayat-ayat Kami itu).”[3]

Kemudian, dalam Surah Āli ‘Imrān 145, Allah Taala berfirman:

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُوْلٌ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ ۚ أَفَإِن مَّاتَ أَوْ قُتِلَ انقَلَبْتُمْ عَلٰى أَعْقَابِكُمْ ۚ وَمَن يَّنقَلِبْ عَلٰى عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَّضُرَّ اللّٰهَ شَيْئًا ۗ وَسَيَجْزِي اللّٰهُ الشَّاكِرِيْنَ ﴿﴾

“Muḥammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.”[4]

Tentang Qaṣr Iḍāfī dan Siyāq Ayat

Pak Bangbang menyatakan bahwa kalimat مَّا الْمَسِيْحُ ابْنُ مَرْيَمَ إِلَّا رَسُوْلٌ dan مَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُوْلٌ, adalah bentuk qaṣr iḍāfī dalam ilmu balagah, yakni, “Seolah-olah hanya mengkhususkan satu sifat tertentu kepada seseorang,” karena di dalamnya terdapat mā nāfī dan illā istitsnā’. Dalam konteks ini, yakni pada diri Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, “Seolah mereka berdua hanya memiliki sifat rasul saja, tidak punya sifat-sifat yang lain.” Padahal, sebenarnya, kedua nabi itu memiliki sifat-sifat lain, seperti manusia, hamba Allah, sifat nabi, sifat laki-laki, dan sifat anak bagi ibunya bagi Nabi ‘Īsāas serta Al-Amīn, sifat ayah bagi anaknya, dan sifat nabi bagi Nabi MuḥammadSAW. Ayat tersebut, menurut beliau, ditujukan kepada orang-orang yang ingkar kepada kenabian Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, baik dari kalangan Yahudi maupun suku Quraisy serta seluruh umat manusia. “Allah sebagai mutakalim dalam ayat-ayat ini ingin menegaskan dan menekankan kepada mukhāṭab, yakni orang yang ingkar akan kerasulan ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, bahwa Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW adalah salah beberapa rasul yang diutus Allah,” begitulah pungkas beliau.

Setelah saya membaca apa yang beliau katakan di atas, impresi yang saya dapat adalah beliau telah melakukan kesalahan-kaprahan dalam memahami apa itu qaṣr iḍāfī dan pengaplikasiannya dalam siyāq atau konteks yang dibicarakan kedua ayat tadi. Untuk itu, mari kita masuk ke dalam ilmu retorika bahasa Arab.

Al-Khaṭīb Al-Qazwīnī (w. 739 H), seorang yang besar dalam seni kesusastraan Arab, bahkan juga Turki dan Persia[5], menulis dalam salah satu karya termasyhurnya,  Al-Īḍāḥ Fī ‘Ulūm al-Balāghah, bahwa qaṣr itu mempunyai dua bentuk: qaṣr ḥaqīqī dan qaṣr ghair ḥaqīqī atau qaṣr iḍāfī. Keduanya masing-masing terbagi lagi menjadi dua tipe: qaṣr ṣifah ‘alā mauṣūf dan qaṣr mauṣūf ‘alā ṣifah. Contoh tipe qaṣr ṣifah ‘alā mauṣūf dari qaṣr ḥaqīqī adalah:

مَا زَيْدٌ إِلَّا كَاتِبٌ.

“Tiadalah Zaid selain seorang penulis.”

Hal ini dimaksudkan bahwa Zaid benar-benar tidak memiliki sifat lain di samping sifat penulis. Dalam percakapan, keadaan demikian jarang terjadi sebab hampir tidak ada orang yang hanya bersifatkan satu sifat tanpa yang lain.

Berikutnya, contoh qaṣr mauṣūf ‘alā ṣifah dari qaṣr ḥaqīqī adalah:

مَا فِي الدَّارِ إِلَّا زَيْدٌ.

“Tidak ada seorangpun di rumah selain Zaid.”

Perbedaan antara keduanya jelas sebab Zaid sebagai mauṣūf contoh yang pertama bisa saja disekutui oleh orang lain, ‘Umar misalnya, yakni ‘Umar juga merupakan orang yang benar-benar hanya memiliki sifat penulis tanpa sifat-sifat yang lain, sedangkan Zaid sebagai mauṣūf contoh yang kedua tidak bisa disekutui oleh siapapun, yakni Zaid memang satu-satunya penghuni rumah tersebut.

Adapun qaṣr mauṣūf ‘alā ṣifah dari qaṣr iḍāfī terpecah lagi menjadi dua jenis: qaṣr ifrād dan qaṣr qalb. Seterusnya, qaṣr ifrād terklasifikasi lebih lanjut menjadi qaṣr takhṣīṣ amr bi ṣifah dūna ukhrā dan qaṣr takhṣīṣ ṣifah bi amr dūna ākhar. Contoh qaṣr takhṣīṣ amr bi ṣifah dūna ukhrā adalah:

مَا زَيْدٌ إِلَّا كَاتِبٌ.

“Tiadalah Zaid selain seorang penulis.”

Perkataan ini ditujukan bagi orang yang beranggapan bahwa Zaid tidak hanya merupakan penulis, tetapi juga penyair, misalnya. Artinya, hubungan antara kedua sifat – penulis dan penyair – terputus bagi mauṣūf, yaitu Zaid. Sementara itu, contoh qaṣr takhṣīṣ ṣifah bi amr dūna ākhar adalah:

مَا شَاعِرٌ إِلَّا زَيْدٌ.

“Tidak ada penyair selain Zaid.”

Ucapan ini diperuntukkan bagi orang yang menaruh anggapan bahwa selain Zaid, ‘Umar juga merupakan seorang penyair. Jadi, hubungan antara kedua mauṣūf – Zaid dan ‘Umar – ditiadakan dalam sifat penyair.

Kemudian, qaṣr qalb terjaring pula menjadi qaṣr takhṣīṣ amr bi ṣifah makān ākhar dan qaṣr takhṣīṣ ṣifah bi ṣifah makān ākhar. Contoh yang pertama adalah:

مَا زَيْدٌ إِلَّا قَائِمٌ.

“Tiadalah Zaid, kecuali ia berdiri.”

Statement ini dipermaklumkan bagi orang yang menyangka bahwa Zaid duduk, tidak berdiri, atau ia tahu bawa Zaid pasti berdiri jika tidak duduk atau sebaliknya, tetapi ia bingung menentukan apakah yang sedang diperagakan Zaid itu duduk atau berdiri. Penentuan ini dikenal dengan istilah ta‘yīn.

Sementara itu, contoh yang kedua adalah:

مَا قَائِمٌ إِلَّا زَيْدٌ.

Kalimat ini diucapkan buat orang yang menganggap bahwa ‘Umar pun, misalnya, berdiri sama seperti Zaid atau ia yang tahu dengan pasti bahwa salah seorang dari keduanya sekarang tengah berdiri, tetapi tidak mengetahui Zaidkah itu yang berdiri atau ‘Umar. Penentuan ini juga diperistilahkan dengan ta‘yīn[6].

Dari keterangan-keterangan ini, kita bisa menyimpulkan dengan mudah bahwa apa yang dikatakan Pak Bangbang soal qaṣr iḍāfī dalam Surah Al-Mā’idah 76 dan Surah Āli ‘Imrān 145 tidaklah tepat. Mukhāṭab kedua ayat itu bukanlah orang-orang yang ingkar kepada wujud suci Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, melainkan orang-orang beriman yang menaruh ekspektasi berlebihan kepada beliau berdua. Artinya, qaṣr iḍāfī di sini masuk ke dalam kategori qaṣr ifrād dengan takhṣīṣ amr bi ṣifah dūna ukhrā.

Dengan melihat konteks yang sedang diperkatakan dalam kedua ayat kudus tersebut, kita akan sampai pada titik konklusi ini. Misalnya, dalam tiga ayat sebelum Surah Al-Mā’idah 76, kita membaca:

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِيْنَ قَالُوْا إِنَّ اللّٰهَ هُوَ الْمَسِيْحُ ابْنُ مَرْيَمَ ۖ وَقَالَ الْمَسِيْحُ يَا بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ اعْبُدُوا اللّٰهَ رَبِّيْ وَرَبَّكُمْ ۖ إِنَّهُ مَنْ يُّشْرِكْ بِاللّٰهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللّٰهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِيْنَ مِنْ أَنصَارٍ ﴿﴾ لَّقَدْ كَفَرَ الَّذِيْنَ قَالُوْا إِنَّ اللّٰهَ ثَالِثُ ثَلَاثَةٍ ۘ وَمَا مِنْ إِلٰهٍ إِلَّا إِلٰهٌ وَّاحِدٌ ۚ وَإِن لَّمْ يَنتَهُوْا عَمَّا يَقُوْلُوْنَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ ﴿﴾ أَفَلَا يَتُوْبُوْنَ إِلَى اللّٰهِ وَيَسْتَغْفِرُوْنَهُ ۚ وَاللّٰهُ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ ﴿﴾

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata, ‘Sesungguhnya Allah itu ialah Al-Masih putra Maryam,’ padahal Al-Masih sendiri berkata, ‘Hai Bani Israil sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu.’ Sesungguhnya barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya syurga, dan tempatnya ialah neraka. Dan tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan, ‘Bahwasanya Allah salah seorangdari yang tiga,’ padahal sekali-kali tidak ada Tuhan selain dari Tuhan Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang kafir di mereka akan ditimpa siksaan yang pedih. Maka, mengapa mereka tidak bertaubat kepada Allah dan memohon ampunan kepada-Nya? Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”[7]

Jadi, dalam ayat 76, Allah Taala sejatinya hendak menyanggah orang-orang Kristen yang beriman bahwa Nabi ‘Īsāas adalah utusan sekaligus anak Tuhan, bahkan Tuhan itu sendiri. Oleh sebab itu, Dia menggunakan qaṣr ifrād untuk menyerukan, “Wahai orang-orang Nasrani! Sesunggunya, sosok yang kalian sembah itu bukanlah Allah, melainkan seorang rasul biasa. Apa buktinya? Buktinya adalah bahwa ia dan ibundanya senantiasa harus makan, sedangkan Aku amatlah suci dari memakan makanan layaknya manusia.” Pengartian ini diamini oleh Abū Ja‘far An-Nuḥḥāsrh (w. 338 H), gramarian Alquran yang begitu terkenal dalam kajian ‘Ulūmul-Qur’ān, kala beliau berucap:

فَإِنْ أَظْهَرَ الآيَاتِ فَإِنَّمَا جَاءَ بِهَا كَمَا جَائَتِ الرُّسُلُ.

“Yakni, kendati beliau memperlihatkan berbagai tanda, beliau membawakan tanda-tanda itu sama saja seperti rasul-rasul yang lain membawakannya.”

Lanjut:

فَإِذَا كَانَا يَأكُلَانِ الطَّعَامِ فَهُمَا يَحْدُثَانِ.

“Yakni, apabila mereka biasa memakan makanan, maknanya adalah bahwa mereka pun biasa berhadas, buang angin atau buang air.”[8]

Dengan kata lain, bagaimana mungkin seseorang yang buang angin dan buang air seperti manusia lainnya dianggap Tuhan?

Menurut Imam Al-Khāzinra, كَانَا يَأْكُلَانِ الطَّعَامَ berpengartian:

أَنَّ الْمَسِيْحَ بْنَ مَرْيَمَ وَأُمَّهُ كَانَا بَشَرَيْنِ يَأْكُلَانِ الطَّعَامَ وَيَعِيْشَانِ بِهِ كَسَائِرِ بَنِيْ آدَمَ، فَكَيْفَ يَكُوْنُ إِلٰهًا مَنْ يَحْتَاجُ إِلَى الطَّعَامِ وَلَا يَعِيْشُ إِلَّا بِهِ؟

“Al-Masīhas putra Maryam dan ibunda beliau adalah dua manusia biasa yang memakan makanan dan hidup dengannya sama seperti Bani Adam lainnya. Oleh sebab itu, bagaimana bisa seseorang yang membutuhkan makanan dan tidak dapat hidup, kecuali dengannya, menjadi Tuhan?”[9]

Dalam catatan kaki Depag sendiri, ada tertulis:

“Maksudnya ialah ‘Īsāas dan ibunya adalah manusia yang memerlukan apa yang diperlukan manusia, seperti makan, minum dan sebagainya.”[10]

Inilah sebenarnya yang menjadi poin argumentasi Jamaah Muslim Ahmadiyah, yakni sama seperti ibunda beliau yang hanyalah seorang manusia biasa sehingga butuh makan dan minum, ‘Īsāas pun membutuhkan kedua hal tersebut. Karena keduanya kini sudah tidak makan lagi, keduanya berarti sudah tidak hidup alias sudah wafat. Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas menerangkan lebih rinci:

“Ayat ini mengetengahkan nas yang jelas akan kewafatan ‘Īsāas karena ia dengan terang menjelaskan bahwa ‘Īsāas dan ibunda beliau sekarang tak lagi memakan makanan. Beliau berdua memang biasa memakan makanan, tetapi pada suatu zaman tertentu dahulu kala. Inilah yang ditunjukkan oleh kata كَانَا yang menerangkan satu kejadian pada masa lampau, bukan pada masa sekarang. Setiap orang pasti bisa memahami bahwa Maryamra kini sudah tidak bisa makan lagi karena sudah wafat. Nah, ketika lafal كَانَا bercorak tatsniyyah yang mencakup Maryamra dan ‘Īsāas sekaligus serta bagi keduanya diterapkan hukum yang sama, merupakan satu keharusan untuk memercayai bahwa ‘Īsāas pun sudah wafat sebagaimana Maryamra sudah wafat. Sebab, ayat itu tidaklah mengatakan bahwa Maryamra tidak bisa memakan makanan lagi karena wafat, sedangkan putra beliau karena musabab lain. Apabila kita membaca ayat وَمَا جَعَلْنَاهُمْ جَسَدًا[11], kita akan sampai pada satu natijah yang kuat dan meyakinkan bahwa Al-Masīḥas sungguh telah wafat karena telah kokoh dari ayat yang pertama bahwa beliau kini tidak lagi makan dan ayat kedua memperkatakan bahwa tubuh jasmani tidak bisa tidak makan selama masih hidup. Dengan demikian, natijah yang pasti dari hal ini adalah bahwa beliau memang sudah wafat.”[12]

Sayangnya, alih-alih fokus pada poin ini, Pak Bangbang justru berbicara entah ke mana mengenai qaṣr iḍāfī. Sekarang, saya ingin bertanya kepada Pak Bangbang, “Seumpama benar Nabi ‘Īsāas hidup di langit, dengan apakah beliau makan di sana?” Bapak sebagai lulusan ITB, seorang yang terdidik, pasti arif bahwa mustahil manusia hidup tanpa makan di bumi, apalagi di langit yang hampa udara dan tidak mempunyai suplai apapun yang dapat menunjang kehidupan. Namun, bila Bapak menjawabnya dengan, “Itu adalah urusan dan kuasa Allah,” saya hanya bisa mengatakan adalah:

فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَلٰكِن تَعْمَى الْقُلُوْبُ الَّتِيْ فِي الصُّدُوْرِ ﴿﴾

“Sesungguhnya, bukanlah mata yang jadi buta, tetapi hati yang ada di dalam dadalah yang menjadi buta.”[13]

Kemudian, seperti sudah diterangkan sebelumnya, Surah Āli ‘Imrān 145 juga mempergunakan qaṣr ifrād. Maknanya, kata Al-Khaṭīb Al-Qazwīnīrh, adalah:

أَنَّهُ مَقْصُوْرٌ عَلَى الرِّسَالَةِ لَا يَتَعَدَّاهُ التَّبَرِّيْ مِنَ الْهَلَاكِ.

“Kerasulan yang Nabi MuḥammadSAW peroleh tidaklah membebaskan beliau dari kematian.”[14]

Apabila kita memerhatikan lebih jauh lagi tentang asbābun-nuzūl ayat ini, segala sesuatu akan menjadi lebih terang bagi kita. Ibnu Abī Zamanainrh (w. 399 H), cendekiawan Alquran yang tenar dari Mazhab Syāfi‘ī, menukilkan sebuah riwayat:

قَتَادَةُ قَالَ: ذٰلِكَ يَوْمُ أُحُدٍ حِيْنَ أَصَابَهُمُ الْقَرْحُ وَالْقَتْلُ. فَقَالَ أُنَاسٌ مِنْهُمْ: لَوْ كَانَ نَبِيًّا مَا قُتِلَ. وَقَالَ نَاسٌ مِنْ عِلْيَةِ أَصْحَابِ النَّبِيِّ: قَاتِلُوْا عَلٰى مَا قَاتَلَ عَلَيْهِ نَبِيُّكُمْ حَتّٰى يَفَتْحَ اللّٰهُ لَكُمْ أَوْ تَلْحَقُوْا بِهِ.

“Qatādahrh berkata: Ayat tersebut turun pada Perang Uḥud ketika umat Islam menderita luka-luka dan keterbunuhan. Sekelompok orang dari antara mereka pun berkata: Seandainya beliau nabi, niscaya beliau tidak akan terbunuh. Para Sahabat NabiSAW yang paling dekat pun berkata: Tetaplah berperang atas sesuatu yang atasnya pula Nabi kalian berperang sampai Allah memenangkan kalian atau kalian berjumpa dengan beliau.”[15]

Jadi, Surah Āli ‘Imrān 145 turun sebagai penyadaran bahwa meskipun Ḥaḍrat MuḥammadSAW adalah nabi dan rasul, beliau pasti akan mengalami kematian. Apa dalil yang paling kuat akan hal tersebut? Dalilnya yang paling kuat adalah kewafatan semua nabi sebelum beliau. Sebagaimana semua nabi yang diutus sebelum beliau sudah wafat, beliau pun pasti akan wafat, baik itu dengan sakit biasa maupun dengan cara terbunuh[16]. Dengan kata lain, mati adalah sunah para nabi dan Nabi MuḥammadSAW pun pasti akan menjalaninya. Keterangan ini akan dibahas lebih detail pada kesempatan berikutnya tentang tafsir kalimat قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ. Insya Allah!


Jakarta, 4 Desember 2016

Yang Lemah



R. Iffat Aulia Ahmad Argawinata


Catatan Kaki

[1] Silakan diunduh di sini.

[2] Bismillāhir-Raḥmānir-Raḥīm adalah ayat pertama dari setiap surah Alquran selain At-Taubah. Penjelasan lengkapnya bisa dibaca di sini.

[3] Lihat; [Departemen Agama Republik Indonesia], Al Quran dan Terjemahnya (Jakarta: Departemen Agama Republik Indonesia, 1989), hlm. 173.

[4] Ibid, hlm. 99.

[5] Khair-ud-Dīn Az-Ziriklī, Al-A‘lām: Qāmūsu Tarājimin Li Asyhur ar-Rijāl Wa an-Nisā’ Min al-‘Arab Wa al-Musta‘ribīn Wa al-Mustaghribīn vol. 6 (Beirut: Dār al-‘Ilm Li al-Malāyīn, 2002), hlm. 1992.

[6] Al-Khaṭīb Al-Qazwīnī, Al-Īḍāḥ Fī ‘Ulūm al-Balāghah (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2003 M/1424 H), hh. 98-99.

[7] [Departemen Agama Republik Indonesia], op. cit., hlm. 173.

[8] Abū Ja‘far An-Nuḥḥās, I‘rāb al-Qur’ān (Beirut: Dār al-Ma‘rifah, 2008 M/1429 H), hlm. 242.

[9] ‘Alā’-ud-Dīn ‘Alī bin Muḥammad Al-Khāzīn, Lubāb at-Ta’wīl Fī Ma‘ānī at-Tanzīl vol. 2 (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2004 M/1425 H), hlm. 66.

[10] [Departemen Agama Republik Indonesia], op. cit., hlm. 173.

[11] Q.S. 21:9. Lengkapnya adalah sebagai berikut.

وَمَا جَعَلْنَاهُمْ جَسَدًا لَّا يَأْكُلُوْنَ الطَّعَامَ وَمَا كَانُوْا خَالِدِيْنَ ﴿﴾

“Dan tidaklah Kami jadikan mereka itu tubuh-tubuh yang tiada memakan makanan, dan tidak (pula) mereka itu orang-orang yang kekal.” [Terjemahan Depag]

[12] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Izālah al-Auhām (Surrey: Al-Shirkatul Islamiyyah Limited, 2012), hlm. 454.

[13] Q.S. 21:47.

[14] Al-Khaṭīb Al-Qazwīnī, op. cit., hlm. 103.

[15] Ibnu Abī Zamanain, Tafsīr al-Qur’ān al-‘Azīz vol. 1 (Kairo: Dār al-Fārūq al-Ḥadītsiyyah, 2002 M/1423 H), hlm. 322.

[16] “Maksudnya: Nabi MuḥammadSAW ialah seorang manusia yang diangkat Allah menjadi rasul. Rasul-rasul sebelumnya telah wafat. Ada yang wafat karena terbunuh adapula yang karena sakit biasa. Karena itu, Nabi MuḥammadSAW juga akan wafat seperti halnya rasul-rasul yang dahulu itu. Di waktu berkecamuknya Perang Uḥud, tersiarlah berita bahwa Nabi MuḥammadSAW mati terbunuh. Berita ini mengacaukan kaum muslimin sehingga ada yang bermaksud meminta perlindungan kepada Abū Sufyān (pemimpin kaum Quraisy). Sementara itu, orang-orang munafik mengatakan bahwa kalau MuḥammadSAW itu seorang nabi, tentulah dia tidak akan mati terbunuh. Maka Allah menurunkan ayat ini untuk menenteramkan hati kaum muslimin dan membantah kata-kata orang munafik itu (Ṣaḥīḥ Bukhārī, Bāb Jihād).”

Lihat; [Departemen Agama Republik Indonesia], op. cit., hh. 99-100.

Selasa, 15 November 2016

Telaah Hadis Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah: Sebuah Tanggapan bagi Prof. Nadirsyah Hosen

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Telaah Hadis Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah: Sebuah Tanggapan bagi Prof. Nadirsyah Hosen

Horse and Groom by Haydar Ali, 16th Century, taken from http://mesosyn.com/

Beberapa hari yang lalu, saya membaca dalam sebuah artikel di blog Prof. Nadir Hosen[1] bahwa, menurut Professor Hukum Islam dari Monash University itu, hadis tentang Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah sebagaimana tertera dalam Musnad Imam Aḥmad bin Ḥanbalrh ialah daif adanya serta bermuatan politis. Dengan berpegang pada keterangan Imam Al-Bukhārīrh, “Fīhi naẓar,” beliau “mempermasalahkan” seorang perawi bernama Ḥabīb bin Sālim yang karena “kebermasalahannya”-lah sanad hadis ini menjadi lemah di samping karena hadis ini tidak termaktub dalam satupun anggota Al-Kutub At-Tis‘ah selain Musnad Aḥmad.

Pada kesempatan kali ini, saya akan membahas autentisitas hadis tersebut ditinjau dari sudut pandang ‘ilm ar-rijāl dengan pembatasan pada sosok Ḥabīb bin Sālim yang dipertentangkan. Selain itu, saya juga akan menyinggung sedikit mengenai nature dari Khilafat Islam, apakah ia secara substantif bersifat politis atau tidak.

Sejatinya, saya sudah sejak dari awal ingin menanggapi tulisan Prof. Nadir. Haya saja, karena harus mengikuti satu kegiatan di Yogyakarta, saya baru bisa menulis tanggapan sekarang. Semoga karangan ini bermanfaat bagi kita semua. Insya Allah 😏

Sanad, Matan, dan Takhrīj Hadis

Sebelum melaju lebih jauh, saya hendak ketengahkan dulu hadis yang tengah didiskusikan dengan sanad dan matan yang lengkap sehingga kita dapat memperoleh pengertian yang lebih mendalam. Imam Aḥmadrh menulis:

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ الطَّيَالِسِيُّ؛ حَدَّثَنِي دَاوُدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الْوَاسِطِيُّ؛ حَدَّثَنِي حَبِيبُ بْنُ سَالِمٍ؛ عَنِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ، قَالَ: كُنَّا قُعُوْدًا فِي الْمَسْجِدِ مَعَ رَسُوْلِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَكَانَ بَشِيْرٌ رَجُلًا يَكُفُّ حَدِيْثَهُ، فَجَاءَ أَبُوْ ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيُّ، فَقَالَ: يَا بَشِيْرُ بْنُ سَعْدٍ! أَتَحْفَظُ حَدِيْثَ رَسُولِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْأُمَرَاءِ؟ فَقَالَ حُذَيْفَةُ: أَنَا أَحْفَظُ خُطْبَتَهُ، فَجَلَسَ أَبُوْ ثَعْلَبَةَ، فَقَالَ حُذَيْفَةُ: قَالَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: تَكُوْنُ النُّبُوَّةُ فِيْكُمْ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنُ خِلَافَةٌ عَلٰى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ، فَتَكُوْنُ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنُ مُلْكًا عَاضًّا، فَيَكُوْنُ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ يَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنُ مُلْكًا جَبْرِيَّةً، فَتَكُوْنُ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنُ خِلَافَةً عَلٰى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ. ثُمَّ سَكَتَ. قَالَ حَبِيْبٌ: فَلَمَّا قَامَ عُمَرُ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيْزِ، وَكَانَ يَزِيْدُ بْنُ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ فِيْ صَحَابَتِهِ، فَكَتَبْتُ إِلَيْهِ بِهٰذَا الْحَدِيثِ أُذَكِّرُهُ إِيَّاهُ، فَقُلْتُ لَهُ: إِنِّيْ أَرْجُوْ أَنْ يَكُوْنَ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ، يَعْنِيْ عُمَرَ، بَعْدَ الْمُلْكِ الْعَاضِّ وَالْجَبْرِيَّةِ، فَأُدْخِلَ كِتَابِيْ عَلٰى عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيْزِ، فَسُرَّ بِهِ، وَأَعْجَبَهُ.

“Sulaimān bin Dāwūd Aṭ-Ṭayālīsī menceritakan kepada kami; Dāwūd bin Ibrāhīm Al-Wāṣiṭī menceritakan kepadaku; Ḥabīb bin Sālim menceritakan kepadaku; dari Ḥaḍrat Nu‘mān bin Basyīrra, beliau berkata: Suatu kali, kami tengah duduk-duduk di Masjid Nabawi. Ḥaḍrat Basyīrra – ayah beliau – adalah seorang yang suka menahan diri untuk tidak menceritakan hadis yang diingatnya. Kemudian, datanglah Ḥaḍrat Abū Tsa‘labah Al-Khusyanīra, ia bertanya: Wahai Basyīr bin Sa‘d! Hafalkah dikau akan hadis Ḥaḍrat RasūlullāhSAW tentang para pemimpin? Ḥaḍrat Ḥudzaifahra lalu menyahut: Aku hafal khotbah beliau. Ḥaḍrat Abū Tsa‘labahra pun duduk dan Ḥaḍrat Ḥudzaifahra berkata: Ḥaḍrat RasūlullāhSAW bersabda: Kenabian akan berada di tengah-tengah kalian sampai suatu masa yang Allah kehendaki. Kemudian, Dia akan mengangkatnya apabila Dia berkenan untuk mengangkatnya. Berikutnya, akan muncul Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah sampai suatu masa yang Allah kehendaki. Kemudian, Dia akan mengangkatnya apabila Dia berkenan untuk mengangkatnya. Berikutnya, akan muncul kerajaan yang lalim sampai suatu masa yang Allah kehendaki. Kemudian, Dia akan mengangkatnya apabila Dia berkenan untuk mengangkatnya. Berikutnya, akan muncul kerajaan yang menyombong sampai suatu masa yang Allah kehendaki. Kemudian, Dia akan mengangkatnya apabila Dia berkenan untuk mengangkatnya. Berikutnya, akan muncul lagi Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah. Ḥaḍrat RasūlullāhSAW pun, akhirnya, diam.

Ḥabīb berkata: Ketika Ḥaḍrat ‘Umar bin ‘Abdil ‘Azīzrh naik menjadi khalifah dan Yazīd, putra Ḥaḍrat Nu‘mān bin Basyīrra termasuk dalam sahabat beliau, Aku menulis kepada beliau untuk mengingatkan beliau tentang hadis tersebut. Aku berkata kepada beliau: Aku berharap bahwa Amīrul-Mu’minīn berada setelah kerajaan yang lalim dan menyombong. Suratku pun dibawa masuk ke hadapan Ḥaḍrat ‘Umar bin ‘Abdil ‘Azīzrh dan beliau bergembira karenanya serta merasa takjub.”[2]

Hadis di atas juga tercantum dalam Musnad Abū Dāwūd Aṭ-Ṭayālisīrh – karena Imam Aḥmadra memang mengambil hadis dari beliau – dan Al-Baihaqīrh dalam Dalā’il an-Nubuwwah dengan sanad yang lebih panjang[3] serta Al-Baḥr Az-Zakhkhār karya Imam Al-Bazzārrh[4]. Setelah menyebutkan hadis tersebut, Al-Haitsamīrh menuturkan dalam Majma‘ az-Zawā’id:

رِجَالُهُ ثِقَاتٌ.

“Para perawinya tsiqāt.”[5]

Jadi, dari sini, kita bisa menyimpulkan dua hal. Pertama, hadis ini tidak hanya diriwayatkan oleh Imam Aḥmadrh, tetapi juga diriwayatkan oleh dua Imam yang lain sehingga dikategorikan memiliki mutāba‘ah. Kedua, secara garis besar, semua perawinya adalah terpecaya.

Hadis mubham riwayat Aṭ-Tabranīrh yang dikutip oleh Prof. Nadir memang masih berhubungan dengan hadis Imam Aḥmadrh yang tengah kita diskusikan. Hanya saja, keduanya tidak persis sama, baik dalam matan maupun sanad, sehingga masuk dalam kategori syāhid[6]. Tidak dimungkiri bahwa antara keduanya memang terdapat perhubungan. Namun, untuk saat ini, keduanya tidak akan dibahas terlalu jauh karena kita akan memfokuskan pemerhatian pada hadis Aḥmadrh, terutama mengenai sosok Ḥabīb bin Sālim.

Profil Ḥabīb bin Sālim dan Keterangan Al-Bukhārīrh

Berikut adalah keterangan para ulama hadis masa awal akan sosok Ḥabīb bin Sālim diambil dari kitab Tahdzīb at-Taḥdzīb karangan Al-Ḥāfiẓ Ibnu Ḥajarrh[7]:

Ulama
Komentar
Terjemahan
Abū Ḥātim Ar-Rāzīrh
ثقة.
Tsiqah.
Ibnu Ḥibbānrh
ثقة.
Tsiqah.
Abū Dāwūdrh
ثقة.
Tsiqah.

Adapun para muḥadditsīn era belakangan yang turut berkomentar adalah:

Ulama
Komentar
Terjemahan
Adz-Dzahabīrh
ثقة.
Tsiqah.[8]
Ibnu Ḥajarrh
لا بأس به.
Tidak ada masalah dengannya.[9]

Dalam Tahdzīb al-Kamāl, Imam Al-Mizzīrh mengatakan:

رَوٰى لَهُ الْجَمَاعَةُ سِوَى الْبُخَارِيِّ.

“Selain Al-Bukhārīrh, Jamaah, yakni Muslimrh, Abū Dāwūdrh, At-Tirmidzīrh, An-Nasā’īrh, dan Ibnu Mājahrh mengambil riwayat darinya.”[10]

Jelas dari penuturan di atas bahwa Ḥabīb bin Sālim adalah figur periwayat hadis yang terpercaya di kalangan jumhur ahli hadis dan tidak bermasalah. Sekarang, kita beranjak menuju tahap mengapa Imam Al-Bukhārīrh sampai mengatakan berkenaan dengan dirinya, “Fīhi naẓar,”[11] yaitu, “Perlu ditinjau ulang.”

Sebenarnya, maksud dari Imam Al-Bukhārīrh telah dijelaskan oleh Ibnu ‘Adī Al-Jurjānīrh. Dalam Al-Kāmil, beliau berujar:

وَلِحَبِيْبِ بْنِ سَالِمٍ هٰذِهِ الْأَحَادِيْثُ الَّتِيْ أَمْلَيْتُهَا لَهُ، قَدْ خُوْلِفَ فِيْ أَسَانِيْدِهَا وَلَيْسَ فِيْ مُتُوْنِ أَحَادِيْثِهِ حَدِيْثٌ مُنْكَرٌ، بَلَ قَدِ اضْطَرَبَ فِيْ أَسَانِيْدِ مَا يُرْوٰى عَنْهُ.

“Hadis-hadis yang Aku diktekan ini adalah kepunyaan Ḥabīb bin Sālim. Ia diselisihi dalam sanad-sanad hadis yang dibawanya, tetapi tidak ada kemungkaran dalam matan-matannya. Ada kegoncangan dalam sanad-sanad hadis yang diriwayatkan darinya.”[12]

Hadis-hadis yang disampaikan oleh Ibnu ‘Adīrh adalah:

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيٰى وَأَبُوْ بَكْرِ بْنُ أَبِيْ شَيْبَةَ وَإِسْحٰقُ جَمِيْعًا؛ عَنْ جَرِيْرٍ، قَالَ يَحْيٰى: أَخْبَرَنَا جَرِيْرٌ؛ عَنْ إِبْرَاهِيْمَ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْتَشِرِ، عَنْ أَبِيْهِ، عَنْ حَبِيْبِ بْنِ سَالِمٍ مَوْلَى النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ، عَنْ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ، قَالَ: كَانَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْرَأُ فِي الْعِيدَيْنِ وَفِي الْجُمُعَةِ بِسَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلٰى وَهَلْ أَتَاكَ حَدِيْثُ الْغَاشِيَةِ.

“Yaḥyā bin Yaḥyā, Abū Bakr bin Abī Syaibah, dan Isḥāq menceritakan kepada kami; dari Jarīr, Yaḥyā berkata: Jarīr mengabarkan kepada kami; dari Ibrāhīm bin Muḥammad bin Al-Muntasyir, dari ayahnya, dari Ḥabīb bin Sālim, dari Ḥaḍrat Nu‘mān bin Basyīrra, beliau berkata: Ḥaḍrat RasūlullāhSAW biasa membaca Surah Al-A‘lā dan Surah Al-Ghāsyiyah dalam dua salat Id dan salat Jumat.”[13]

ابن عيينة، عَنْ إِبْرَاهِيْمَ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْتَشِرِ، عَنْ أَبِيْهِ، عَنْ حَبِيْبِ بْنِ سَالِمٍ، عَنْ أَبِيْهِ، عَنْ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ، قَالَ:  أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقْرَأُ فِي الْعِيْدَيِنِ سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلٰى وَهَلْ أَتَاكَ حَدِيْثُ الْغَاشِيَةِ.

“Ibnu ‘Uyainah; dari Ibrāhīm bin Muḥammad bin Al-Muntasyir, dari ayahnya, dari Ḥabīb bin Sālim, dari ayahnya, dari Ḥaḍrat Nu‘mān bin Basyīrra, beliau berkata: Ḥaḍrat NabiSAW biasa membaca Surah Al-A‘lā dan Surah Al-Ghāsyiyah dalam dua salat Id.”[14]

Dari perincian Ibnu ‘Adīrh ini, tersingkaplah bahwa komentar Imam Al-Bukhārīrh, “Fīhi naẓar,” mengenai Ḥabīb bin Sālim bukan tertuju kepada pribadinya, yaitu ‘adālah dan ḍabṭ, melainkan kepada sanad dua hadis di atas: satu mengatakan bahwa Ḥabīb meriwayatkan langsung dari Ḥaḍrat Nu‘mānra, sedangkan yang lain mengatakan Ḥabīb mengambilnya lewat perantaraan ayahnya. Dengan kata lain, “celaan” – taruhlah jika ingin dikatakan demikian – yang dilontarkan oleh Imam Al-Bukhārīrh bersifat muqayyad, tidak muṭlaq. Akan tetapi, satu hal yang perlu diingat adalah bahwa ketumpang-tindihan antara kedua sanad itu sebenarnya tidak berasal dari Ḥabīb, tetapi Ibnu ‘Uyainah. Menurut Abū Ḥātimrh, Sufyān bin ‘Uyainah berwaham kala menyatakan bahwa Ḥabīb meriwayatkan dari ayahnya. Yang benar adalah riwayat Jarīr sebagaimana tertera dalam Ṣaḥīḥ Muslim[15]. Jadi, pada dasarnya, Ḥabīb bin Sālim sama sekali tidak bermasalah dan bebas dari celaan.

Sebuah Tuduhan

Ada sesuatu yang menarik dari artikel Prof. Nadir Hosen ketika beliau mengutarakan bahwa Ḥabīb bin Sālim membacakan hadis ini di hadapan ‘Umar bin ‘Abdil-‘Azīzrh dengan tujuan mencari muka – mengingat telah beredar sebelumnya sejumlah hadis tentang kenabian, kekhilafahan,  dan kerajaan –. Apabila kita telaah dengan cermat, akan tampak ke hadapan kita dengan nyata bahwa ini adalah tuduhan serius yang timbul akibat kurangnya penelaahan. Telas dari matan hadis Imam Aḥmadrh bahwa Ḥabīb tidak membacakan langsung hadis ini di depan ‘Umar bin ‘Abdil-‘Azīzrh, tetapi menuliskannya dalam sebuah kertas atau surat lalu memberikannya kepada Yazīd, putra Ḥaḍrat Nu‘mān bin Basyīrra yang pada saat itu merupakan rekan Sang Khalifah. Selanjutnya, Yazīd membacakannya di depan Khalifah ‘Umarrh hingga beliau pun merasa gembira dan takjub.

Dalam riwayat Al-Bazzārrh memang disebutkan begini:

قَالَ حَبِيْبٌ: فَلَمَّا قَامَ عُمَرُ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيْزِ، قَالَ ابْنُ النُّعْمَانِ: أَنَا أَرْجُوْ أَنْ يَكُوْنَ عُمَرَ بْنَ عَبْدِ الْعَزِيْزِ هُوَ. قَالَ: فَأُدْخِلَ حَبِيْبٌ عَلٰى عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيْزِ فَحَدَّثَهُ، فَأَعْجَبَهُ يَعْنِيْ ذٰلِكَ.

“Ḥabīb berkata: Ketika ‘Umar bin ‘Abdil-‘Azīz datang, Ibnu Nu‘mān berkata: Aku berharap ‘Umar bin ‘Abdil-‘Azīzlah orangnya. Ḥabīb pun dibawa masuk menemui ‘Umar bin ‘Abdil-‘Azīz dan ia menceritakan hadis tersebut hingga Khalifah takjub dibuatnya.”

Akan tetapi, keterangan ini adalah syādz alias ganjil dari Ya‘qūb bin Isḥāq Al-Ḥaḍramī dengan dua alasan. Pertama, terbolak-baliknya nama perawi dari Dāwūd bin Ibrāhīm menjadi Ibrāhīm bin Dāwūd padahal yang benar meriwayatkan dari Ḥabīb bin Salīm adalah dari Dāwūd bin Ibrāhīm[16]. Kedua, dilihat dari kedudukannya, para ulama menganggap bahwa Ya‘qūb tidak begitu tsabat[17] atau kokoh, sedangkan Al-Bukhārīra berkeyakinan bahwa irsāl dari Aṭ-Ṭayālisī saja sudah tsabat. Lebih lanjut, Ibnu ‘Adī bertutur bahwa Aṭ-Ṭayālisī adalah orang yang paling hapal hadis di Basrah pada masanya[18].

Sampai sini, semua sudah terang benderang bahwa menggunakan komentar Imam Al-Bukhārīrh tentang Ḥabīb bin Salīm untuk melemahkan hadis Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah, sebagaimana dilakukan oleh Prof. Nadirsyah Hosen dari Monash University, merupakan satu kekeliruan. Sekarang, saya akan menyinggung sedikit mengenai pembawaan alami khilafah, politiskah ia atau tidak.

Sifat Asli Khilafah

Allah Taala berfirman dalam Surah An-Nūr 56[19]:

وَعَدَ اللّٰهُ الَّذِيْنَ آمَنُوْا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِهِمْ ﴿﴾

“Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kalian dan yang beramal saleh bahwa Dia akan meng-istikhlāf-kan mereka di atas bumi sebagaimana Dia telah meng-istikhlāf-kan orang-orang sebelum mereka.”

Menurut ‘Allāmah Al-Fayyūmīrh, kata kerja اِسْتَخْلَفْتُهُ berarti جَعَلْتُهُ خَلِيْفَةً, yakni, “Aku menjadikannya khalifah.”[20] Jadi, ayat inilah sebenarnya yang menjadi pijakan bagi konsepsi khilafah.

Dalam ayat ini, Allah Taala mempermaklumkan janjinya kepada umat Islam bahwa Dia pasti akan menjadikan mereka khalifah-khalifah di bumi dengan syarat mereka benar-benar beriman dan beramal saleh. Jadi, berdasarkan ayat ini, asli dari kekhilafahan adalah perkara kerohanian, bukan politik, sebab iman dan amal saleh tidak ada hubungannya dengan politik.

Kemudian, jika kita pelajari dengan sakama riwayat hidup Nabi MuḥammadSAW, kita akan sampai pada kesimpulan yang sama. Pertama, kita semua, umat Islam, sepakat bahwa sejak turunnya wahyu pertama di Gua Hira berupa Surah Al-‘Alaq, Yang Mulia RasūlullāhSAW sudah menjadi nabi. Dengan kata lain beliau adalah khalifah, yaitu khalifah Allah, sama seperti Nabi Ādamas (2:31) dan Nabi Dāwūdas (38:27). Hal ini dikonfirmasi secara implisit oleh Ḥaḍrat Abū Bakrra ketika beliau menolak dipanggil dengan sebutan Khalīfatullāh dan meminta untuk dilakabkan dengan Khalīfatu Rasūlillāh[21]. Kedua, pada periode pertama kenabian beliau, yakni periode Mekkah, beliau sama sekali tidak mempunyai kekuatan dan kekuasaan politis. Sebaliknya, beliau beserta pengikut beliau menjadi sasaran dan mangsa persekusi kaum kafir Quraisy hingga terpaksa hijrah ke Madinah. Namun, bersamaan dengan itu, seperti telah diuraikan sebelumnya, beliau sudah menjadi Khalīfatullāh alias nabi sedari periode Mekkah. Kesimpulannya, jauhar atau esensi kekhilafahan bersifat rohani, ukhrawi, spiritual, tidak politis-duniawi.

Lantas, dari manakah kepemimpinan politik pertama kali muncul dalam sejarah Islam? Jawabannya adalah Ṣaḥīfah al-Madīnah atau Piagam Madinah. Melalui Piagam tersebut, beliau secara aklamasi terpilih untuk menduduki pucuk otoritas Madinah yang mengikat kesemua komponennya sebagai satu umat atau nasion, baik dari kaum Muslimin Muhajirin dan Ansar maupun kabilah-kabilah Yahudi yang mencakup Banī ‘Auf, Banī Najjār, Banī Ḥārits, Banī Jusym, Banī Aus, dan Banī Tsa‘labah[22]. Kepemimpinan politis ini terus berlanjut sampai beliau wafat. Sebagai pengganti NabiSAW, para Khulafā’-ur-Rāsyidīn turut mewarisinya. Sayangnya, seiring berjalannya waktu, umat Islam cenderung menyempitkan mafhum khilafah sebagai bentuk keimaman politis-duniawi saja. Akibatnya pun menjadi fatal. Terbunuhnya Sayyidinā ‘Alīra dan Sayyidinā Ḥusainra merupakan dua tragedi besar yang dimusababkan oleh kesalah-kaprahan dalam memahami sifat alami khilafah. Inilah yang, sekali lagi, amat disayangkan, telah berurat akar di pikiran kaum Muslimin sampai dewasa ini.

Kembalinya Khilafah di Akhir Zaman

Mengetahui akan hal ini, Allah Taala melalui lisan suci Nabi MuhammadSAW telah mengabargaibkan kedatangan khalifah rohani RasūlullāhSAW pada tiap permulaan seratus tahun hijriah dalam sosok mujadid[23]. Khalifah mujadid ini berjumlah dua belas dan semuanya masih memiliki darah Quraisy[24]. Namun, setelah lewat masa dua ratus tahun[25] pada awal ribuan kedua Islam, kemunduran agama yang dirahmati Tuhan ini mengambil bentuk yang nyata sebagaimana diisyaratkan dalam Surah Al-Mu’minūn 19:

وَإِنَّا عَلٰى ذَهَابٍ بِهِ لَقَادِرُوْنَ ﴿﴾

“Dan Kami amat berkuasa untuk menghilangkan air yang telah Kami turunkan dari langit ke bumi itu.”

Ḥisāb al-jumal ayat ini menunjukkan angka 1857[26]. Pada tahun itu, dihitung dari kalender matahari, Kerajaan Mughal runtuh setelah Delhi takluk di bawah kekuasaan Inggris dengan tertangkapnya Sultan Bahādur Syāh Ẓafar. Seorang cucu dan dua putranya ditembak lalu jenazah mereka dipajang dan dipamerkan di kotwali kantor polisi setempat. Sang Sultan sendiri diasingkan ke Rangoon, Burma, dan wafat di sana pada 1862[27].


Pada masa-masa yang genting ini, Allah Taala juga telah berjanji untuk menyelamatkan kaum muslimin dengan mengutus seseorang berkebangsaan Persia[28] yang bergelar Al-Masīḥ dan Al-Mahdī[29] sebagai mujaddid a‘ẓam yang berstatus nabi[30]. Sesudah beliau mangkat, tidak akan ada lagi mujadid[31] sebab yang ada adalah Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah[32] yang menggantikannya sampai hari kiamat. Kedatangan Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah dimulai dengan turunnya perintah baiat oleh Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas selaku Imam Mahdī dan Masīḥ Mau‘ūd pada 1888 M yang bertepatan dengan 1305 H persis sesuai dengan perhitungan jumlah huruf dari kata لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ. Setelah beliau wafat pada 1908 M atau 1326 H, berdirilah Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah al-Aḥmadiyyah, sekitar 16 tahun sebelum runtuhnya Dinasti ‘Utsmāniyyah pada 1924. Kini, Khilafah Islam Ahmadiyah dipimpin oleh Khalifah Kelima – Khalīfat-ul-Masīḥ Al-Khāmis –, Ḥaḍrat Mīrzā Masroor Aḥmad. Khilafah Islam Ahmadiyahlah yang pada akhir zaman ini bertugas untuk menyatukan kembali panji-panji umat Islam yang terpecah-belah dan memerangi semua agama atas nama Islam hingga Allah menghancurkan semuanya selain dari Islam, yakni memerangi mereka dengan hujah dan doa, dengan pertolongan-pertolongan ilahi, tidak dengan pedang atau senjata duniawi manapun.


Jakarta, 15 November 2016

Yang Lemah



R. Iffat Aulia Ahmad Argawinata


Catatan Kaki


[2] Musnad Aḥmad, Musnad Ḥudzaifah bin Al-Yamanra, no. 18406.

[3] Musnad Aṭ-Ṭayālisī, Musnad Ḥudzaifah bin Al-Yamanra, no. 439; Abū Bakr bin Ḥusain Al-Baihaqī, Dalā’il an-Nubuwwah Wa Ma‘rifatu Aḥwāli Ṣāḥib asy-Syarī‘ah vol. 5 (Kairo: Dār al-Bayān Li at-Turāts, 1988 M/1408 M), hlm. 491.

[4] Al-Baḥr Az-Zakhkhār Bi Musnad Al-Bazzār, Musnad Ḥudzaifah bin Al-Yamanra, no. 2796.

[5] Majma‘ az-Zawā’id Wa Manba‘ al-Fawā’id, Kitāb al-Khilāfah, Bāb Kaifa Bada’at al-Imāmah Wa Mā Taṣīru Ilaihi Wa al-Mulk Wa al-Khilāfah, no. 8960.

[6] Hadis tersebut terdapat dalam Al-Mu‘jam Al-Ausaṭ no. 6577 dan berbunyi sebagai berikut:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرِ بْنِ أَعْيَنَ؛ ثَنَا أَبُوْ بَكْرِ بْنِ أَبِيْ شَيْبَةَ؛ ثَنَا زَيْدُ بْنُ الْحُبَابِ؛ ثَنَا الْعَلاءُ بْنُ الْمِنْهَالِ الْغَنَوِيُّ؛ حَدَّثَنِيْ مُهَنَّدُ الْقَيْسِيُّ؛ وَكَانَ ثِقَةً، عَنْ قَيْسِ بْنِ مُسْلِمٍ، عَنْ طَارِقِ بْنِ شِهَابٍ، عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِنَّكُمْ فِيْ نُبُوَّةٍ وَرَحْمَةٍ، وَسَتَكُوْنُ خِلافَةٌ وَرَحْمَةٌ، ثُمَّ يَكُوْنُ كَذَا وَكَذَا، ثُمَّ يَكُوْنُ مُلْكًا عَضُوْضًا، يَشْرَبُوْنَ الْخُمُوْرَ، وَيَلْبَسُوْنَ الْحَرِيْرَ، وَفِي ذٰلِكَ يُنْصَرُونَ إِلٰى أَنْ تَقُوْمَ السَّاعَةُ.

“Muḥammad bin Ja‘far bin A‘yan menceritakan kepada kami; Abū Bakr bin Abī Syaibah menceritakan kepada kami; Zaid bin Ḥubāb menceritakan kepada kami; ‘Alā’ bin Minhāl Al-Ghanawī menceritakan kepada kami; Muhannad Al-Qaisī menceritakan kepadaku – dan ia seorang yang tsiqah – dari Qais bin Muslim, dari Ṭāriq bin Syihāb, dari Ḥaḍrat Ḥudzaifah bin Al-Yamanra, beliau berkata: Ḥaḍrat RasūlullāhSAW bersabda: Sesungguhnya, kalian tengah berada dalam kenabian dan kerahmatan. Pada waktu dekat, akan muncul khilafah dan kerahmatan. Kemudian, setelahnya akan ada ini dan itu. Kemudian, akan muncul kerajaan yang lalim: mereka meminum khamar dan berpakaian sutra. Dalam keadaan demikian, mereka masih tetap ditolong hingga waktu berdirinya Sā‘ah tiba.”

Dari segi matan, hadis ini tidak menyebutkan perincian hadis Imam Aḥmadrh, yaitu kenabian, khilafah, kerajaan yang lalim, kerajaan yang menyombong, lalu khilafah lagi. Di samping itu, kedua hadis tersebut juga berbeda dalam hal sanad. Dalam sanad Aḥmadrh, perawi setelah Ḥaḍrat Ḥudzaifahra adalah Ḥaḍrat Nu‘mānra. Sementara itu, perawi sesudah Ḥaḍrat Ḥudzaifahra dalam riwayat Imam Aṭ-Ṭabrānīrh adalah Ṭāriq bin Syihāb. Jadi, keduanya tidak dapat dipandang sebagai mutāba‘ah, tetapi sebagai syāhid.

[7] Ibnu Ḥajar Al-‘Asqalānī, Tahdzīb at-Tahdzīb vol. 1 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1995 M/1416 H), hlm. 350.

[8] Syams-ud-Dīn Adz-Dzahabī, Tārīkh al-Islām Wa Wafayāt al-Masyāhīr Wa al-A‘lām vol. 7 (Beirut: Dār al-Kitāb al-‘Arabī, 1990 M/1410 H), hlm. 46.

[9] Ibnu Ḥajar Al-‘Asqalānī, Taqrīb at-Tahdzīb (Riyadh: Dār al-'Āṣimah, 1416 H), hlm. 219.

[10] Jamāl-ud-Dīn Yūsuf Al-Mizzī, Tahdzīb al-Kamāl Fī Asmā’ ar-Rijāl vol. 5, (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1992 M/1413 H), hlm. 350.

[11] Muḥammad bin Ismā‘īl Al-Bukhārī, At-Tārīkh Al-Kabīr vol. 3 (Beirut: Dā’irah al-Ma‘ārif al-Islāmiyyah, tt), hlm. 318.

[12] Ibnu ‘Adī, Al-Kāmil Fī Ḍu‘afā’ ar-Rijāl vol. 3 (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1998 M/1418 H), hlm. 315.

[13] Ṣaḥīḥ Muslim, Kitāb al-Jum‘ah, Bāb Mā Yuqra‘u Fī Salāh al-Jum‘ah, no. 878.

[14] Jāmi‘ at-Tirmidzī, Kitāb aṣ-Ṣalāh, Bāb al-Qirā’ah Fī al-‘Īdain, no. 533; Ibnu ‘Adī, op. cit., hh. 314-315.

[15] Ibnu Abī Ḥātim Ar-Rāzī, Kitāb al-‘Ilal vol. 2 (Riyadh: Fahrasat Maktabah Malik Fahd al-Waṭaniyyah, 1426 H), hlm. 250.

[16] Syams-ud-Dīn Adz-Dzahabī, Mīzān al-I‘tidāl Fī Naqd ar-Rijāl vol. 3 (Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1995 M/1416 H), hlm. 5.

[17] Ibnu Sa‘d, Aṭ-Ṭabaqāt Al-Kabīr vol. 9 (Kairo: Maktabah al-Khānijī, 2001 M/1421 H), hlm. 305.

[18] Syams-ud-Dīn Adz-Dzahabī, op. cit., 1995 M/1416 H, hlm. 290.

[19] Bismillāhir-Raḥmānir-Raḥīm adalah ayat pertama dari setiap surah Alquran selain At-Taubah. Penjelasan lengkapnya bisa dibaca di sini.

[20] Aḥmad bin Muḥammad Al-Fayyūmī, Al-Miṣbāḥ Al-Munīr Fī Gharīb asy-Syarḥ al-Kabīr (Beirut: Maktabah Lubnān, 1987), hlm. 178.

[21] Lihat; Muṣannaf Ibni Abī Syaibah, Kitāb al-Maghāzī, Mā Jā’a Fī Khilāfati Abī Bakr, no. 36351.

[22] Ibnu Hisyām, As-Sīrah An-Nabawiyyah (Beirut: Dār al-Kitāb al-‘Arabī, 1990 M/1410 H), hh. 143-146.

[23] Dalam Sunan Abī Dāwūd, Kitāb al-Malāḥim, Bāb Mā Yudzkaru Fī Qarn al-Mi’ah, no. 4291, ada termaktub:

عَنْ أَبِيِ هُرَيْرَةَ، فِيمَا أَعْلَمُ عَنْ رَسُوِلِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: إِنَّ اللّٰهَ يَبْعَثُ لِهٰذِهِ الْأُمَّةِ عَلٰى رَأْسِ كُلِّ مِائَةِ سَنَةٍ مَنْ يُجَدِّدُ لَهَا دِيْنَهَا.

“Dari Ḥaḍrat Abū Hurairahra, dari Ḥaḍrat RasūlullāhSAW, beliau bersabda: Sesungguhnya, Allah akan membangkitkan bagi umat ini, pada tiap permulaan seratus tahun, seseorang yang akan memperbaharui agama mereka.”

[24] Dalam Ṣaḥīḥ Muslim, Kitāb al-Imārah, Bāb an-Nās Taba‘un Li Quraisyin Wa al-Khilāfah, ada tercantum:

عَنْ جَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ، قَالَ: دَخَلْتُ مَعَ أَبِيْ عَلٰى النَّبِيِّ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَسَمِعْتُهُ يَقُوْلُ: إِنَّ هٰذَا الْأَمْرَ لَا يَنْقَضِيْ حَتّٰى يَمْضِيَ فِيْهِمْ اثْنَا عَشَرَ خَلِيفَةً. قَالَ: ثُمَّ تَكَلَّمَ بِكَلَامٍ خَفِيٍّ عَلَيَّ. قَالَ: فَقُلْتُ لِأَبِي: مَا قَالَ؟ قَالَ: كُلُّهُمْ مِنْ قُرَيْشٍ.

“Dari Ḥaḍrat Jābir bin Samurahra, beliau berkata: Aku masuk bersama ayahku ke dalam kediaman Ḥaḍrat NabiSAW lalu Aku mendengar beliau bersabda: Sesungguhnya, perkara ini tidak akan berhenti sampai berlalu di tengah-tengah mereka dua belas khalifah yang semuanya berasal dari Quraisy.”

[25] Dalam Sunan Ibni Mājah, Kitāb al-Fitan, Bāb al-Āyāt, no. 4057, disebutkan:

عَنْ أَبِيْ قَتَادَةَ؛ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: الْآيَاتُ بَعْدَ الْمِائَتَيْنِ.

“Dari Ḥaḍrat Abū Qatādahra, beliau berkata: Ḥaḍrat RasūlullāhSAW bersabda: Tanda-tanda akan muncul setelah dua ratus tahun.”

Mullā ‘Alī Al-Qāri’rh menjelaskan:

وَيَحْتَمِلُ أَنْ يَكُوْنَ الَّلامُ فِي الْمِائَتَيْنِ لِلْعَهْدِ، أَيْ: بَعْدَ الْمِائَتَيْنِ بَعْدَ الْأَلْفِ وَهُوَ وَقْتُ ظُهُوْرِ الْمَهْدِيِّ وَخُرُوْجِ الدَّجَّالِ وَنُزُوْلِ عِيْسٰى عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ وَتَتَابُعِ الْآيَاتِ مِنْ طُلُوْعِ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا وَخُرُوْجِ دَابَّةِ الْأَرْضِ وَظُهُوْرِ يَأْجُوْجَ وَمَأْجُوْجَ وَأَمْثَالِهَا.

Lām dalam al-mi’atain dapat juga memfaedahkan al-‘ahd, yakni 200 tahun setelah 1000 tahun, dan itulah memang waktu datangnya Al-Mahdīas, keluarnya Dajal, turunnya ‘Īsāas, dan berkesinambungannya tanda-tanda lain semisal terbitnya matahari dari barat, keluarnya binatang bumi, dan datangnya Yakjuj-Makjuj.”

Lihat; Mirqāt al-Mafātīḥ Syarḥ Misykāt al-Maṣābīḥ, Kitāb al-Fitan, Bāb Asyrāṭ as-Sā‘ah, no. 5460.

[26] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Izāla-e-Auhām dalam Rūḥānī Khazā’in vol. 3 (Surrey: Islam International Publications Limited, 2009), hlm. 456.

[27] John Capper, Delhi: The Capital of India (New Delhi: Asian Educational Services, 1997), hlm. 30.

[28] Dalam Ṣaḥīḥ al-Bukhārī, Kitāb at-Tafsīr, Bāb Tafsīru Sūrah al-Jum‘ah, no. 4897, terdapat riwayat:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: لَوْ كَانَ الْإِيْمَانُ عِنْدَ الثُّرَيَّا لَنَالَهُ رِجَالٌ أَوْ رَجُلٌ مِّنْ هٰؤُلَاءِ.

“Dari Ḥaḍrat Abū Hurairahra, dari Ḥaḍrat NabiSAW, beliau bersabda: Jika iman berada pada bintang Tsurayyā’, orang-orang atau seorang dari bangsa Salmānra akan mengambilnya kembali.”

[30] Dalam Sunan Ibni Mājah, Kitāb al-Fitan, Bāb Syiddat az-Zamān, no. 4039, ada tertulis:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، أَنَّ رَسُولَ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: لا يَزْدَادُ الأَمْرُ إِلا شِدَّةً، وَلا الدُّنْيَا إِلا إِدْبَارًا، وَلا النَّاسُ إِلا شُحًّا، وَلا تَقُومُ السَّاعَةُ إِلا عَلَى شِرَارِ النَّاسِ، وَلا الْمَهْدِيُّ إِلا عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ.

“Dari Ḥaḍrat Anas bin Mālikra, bahwa Ḥaḍrat RasūlullāhSAW bersabda: Tidaklah bertambah urusan ini, kecuali bertambah sukar. Tidak pula dunia bertambah, kecuali kemenjauhannya. Manusia pun tidak bertambah, kecuali kepelitannya. Kiamat tidak akan terjadi kecuali atas orang-orang yang buruk. Tidak ada Mahdī, kecuali ‘Īsā.”

[30] Masīḥ Mau‘ūdas disebut sebagai nabiyullāh sebanyak empat kali dalam sebuah hadis. Lihat; Ṣaḥīḥ Muslim, Kitāb al-Fitan Wa Asyrāṭ as-Sā‘ah, Bāb Dzikr ad-Dajjāl Wa Ṣifatihi Wa Mā Ma‘ahu, no. 2938.

[31] Silakan baca di sini.

[32] Dalam mengomentari hadis Imam Aḥmadrh tentang Khilāfah ‘Alā Minhāj an-Nubuwwah, Mullā ‘Alī Al-Qāri’rh berpenuturan:

وَالْمُرَادُ بِهَا زَمَنُ عِيْسٰى عَلَيْهِ السَّلَامُ وَالْمَهْدِيُّ رَحِمَهُ اللهُ.

“Maksudnya adalah zaman ‘Īsāas dan Al-Mahdīas.”

Lihat; Mirqāt al-Mafātīḥ Syarḥ Misykāt al-Maṣābīḥ, Kitāb ar-Riqāq, Bāb al-Indzār Wa at-Tandzīr, no. 5378.