Selasa, 31 Januari 2017

Kesombongan Abū Jahal

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Kesombongan Abū Jahal

Kematian Abū Jahal dalam Perang Badar, diambil dari Tārīkhnāmeh karangan Abū ‘Alī Bal‘amī

Kemarin sore, saya membaca-baca jilid keempat dari kitab Al-Bidāyah Wa an-Nihāyah karangan salah seorang sejarawan terbesar umat Islam, ‘Allāmah Ibnu Katsīrrh (w. 704 H), untuk mencari referensi tentang hijrah kaum muslimin awalin ke Abbesinia. Setelah terus membuka halaman demi halaman, saya sampai pada satu bab – yang kebetulan merupakan bab sebelum bab yang berisikan keterangan-keterangan soal hijrah Abbesinia – yang membahas riwayat-riwayat mengenai bagaimana kaum Quraisy, terutama penatua-penatua mereka, tetap saja menentang dakwah Ḥaḍrat RasūlullāhSAW kendati mereka dengan penuh kesadaran mengakui bahwa beliau berada di atas kebenaran. Memang, hampir semua nukilan-nukilan tersebut sudah pernah saya baca sebelumnya. Akan tetapi, ada dua narasi yang membuat hati saya benar-benar tergugah seraya menghadirkan kembali ingatan lama yang sempat hilang. Dua riwayat itu berceritera akan Abu Jahal, tokoh antagonis nomor satu sepanjang sejarah Islam yang bahkan dipermisalkan dengan Firaun[1]. Riwayat pertama dikutip oleh Ibnu Katsīrrh dari Dalā’il an-Nubuwwah yang ditulis oleh Al-Baihaqīrh (w. 458 H) sebagai berikut:

عَنِ الزُّهْرِيِّ، قال: حُدِّثْتُ أَنَّ أَبَا جَهْلٍ وَأبَا سُفْيَانٍ وَالْأَخْنَسَ بْنَ شَرِيْقٍ خَرَجُوْا لَيْلَةً لِيَسْمَعُوْا مِنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يُصَلِّيْ بِاللَّيْلِ فِيْ بَيْتِهِ، فَأَخَذَ كُلُّ رَجُلٍ مِنْهُمْ مَجْلِسًا لِيَسْتَمِعَ مِنْهُ، وَكُلٌّ لَا يَعْلَمُ بِمَكَانِ صَاحِبِهِ، فَبَاتُوْا يَسْتَمِعُوْنَ لَهُ، حَتّٰى إِذَا أَصْبَحُوْا وَطَلَعَ الْفَجَرُ تَفَرَّقُوْا فَجَمَعَهُمُ الطَّرِيْقُ فَتَلَاوَمُوْا، وَقَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ: لَا تَعُوْدُوْا، فَلَوْ رَأَكُمْ بَعْضُ سُفَهَائِكُمْ لَأَوْقَعْتُمْ فِيْ نَفْسِهِ شَيْئًا. ثُمَّ انْصَرَفُوْا. حَتّٰى إِذَا كَانَتِ اللَّيْلَةُ الثَّانِيَّةُ عَادَ كُلُّ رَجُلٍ مِنْهُمْ إِلٰى مَجْلِسِهِ، فَبَاتُوْا يَسْتَمِعُوْنَ لَهُ حَتّٰى إِذَا طَلَعَ الْفَجْرُ تَفَرَّقُوْا فَجَمَعَهُمُ الطَّرِيْقُ، قَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ مِثْلَ مَا قَالُوْا أَوَّلَ مَرَّةٍ ثُمَّ انْصَرَفُوْا، فَلَمَّا كَانَتِ اللَّيْلَةُ الثَّالِثَةُ أَخَذَ كُلُّ رَجُلٍ مِنْهُمْ مَجْلِسَهُ فَبَاتُوْا يَسْتَمِعُوْنَ لَهُ حَتّٰى إِذَا طَلَعَ الْفَجْرُ تَفَرَّقُوْا فَجَمَعَهُمُ الطَّرِيْقُ، فَقَالُوْا لَا نَبْرَحُ حَتّٰى نَتَعَاهَدَ أَنْ لَا نَعُوْدَ. فَتَعَاهَدُوْا عَلٰى ذٰلِكَ ثُمَّ تَفَرَّقُوْا، فَلَمَّا أَصْبَحَ الْأَخْنَسُ بْنُ شَرِيْقٌ أَخَذَهُ عَصَاهُ ثُمَّ خَرَجَ حَتّٰى أَتٰى أَبَا سُفْيَانٍ فِيْ بَيْتِهِ، فَقَالَ: أَخْبِرْنِيْ يَا أَبَا حَنْظَلَةَ عَنْ رَأْيِكَ فِيْمَا سَمِعْتَ مِنْ مُحَمَّدٍ. فَقَالَ: يَا أَبَا ثَعْلَبَةَ، وَاللهِ لَقَدْ سَمِعْتُ أَشْيَاءً أَعْرِفُهَا وَأَعْرِفُ مَا يُرَادُ بِهَا. فَقَالَ الْأَخْنَسُ: وَأنَا وَالَّذِيْ حَلَفْتَ بِهِ. ثُمَّ خَرَجَ مِنْ عِنْدِهِ حَتّٰى أَتٰى أَبَا جَهْلٍ فَدخَلَ عَلَيْهِ بَيْتَهُ فَقَالَ: يَا أَبَا الْحَكَمِ، مَا رَأْيُكَ فِيْمَا سَمِعْتَ مِنْ مُحَمَّدٍ؟ فَقَالَ: مَاذَا سَمِعْتُ؟ تَنَازَعْنَا نَحْنُ وَبَنُوْ عَبْدِ مَنَافٍ الشَّرَفَ، أَطْعَمُوْا فَأَطْعَمْنَا، وَحَمِلُوْا فَحَمِلْنَا، وَأَعْطَوْا فَأَعْطَيْنَا، حَتّٰى إِذَا تَجَاثَيْنَا عَلَى الرُّكَبِ وَكُنَّا كَفَرَسِيْ رِهَانٍ قَالُوْا: مِنَّا نَبِيٌّ يَأْتِيْهِ الْوَحْيُ مِنَ السَّمَاءِ، فَمَتٰى نُدْرِكُ هٰذِهِ؟ وَاللهِ، لَا نَسْمَعُ بِهِ أَبَدًا وِلَا نُصَدِّقُهُ. فَقَامَ عَنْهُ الْأَخْنَسُ بْنُ شَرِيْقٍ.

“Dari Az-Zuhrīrh[2], ia berkata: Pernah diceritakan kepadaku bahwa pada suatu malam, Abū Jahal, Abū Sufyān, dan Akhnas bin Syarīq keluar untuk mendengarkan sesuatu dari Ḥaḍrat RasūlullāhSAW yang tengah bersalat di rumah beliau. Masing-masing dari antara ketiganya mengambil tempat tersendiri untuk mendengar dan masing-masing dari antara mereka tidak mengetahui tempat kawannya yang lain. Mereka pun bermalam guna mendengar. Ketika subuh datang dan fajar menyingsing, mereka pulang dan bertemu di jalan. Saling mencelalah seorang kepada yang lainnya di antara hingga mereka berkata: Janganlah kembali lagi! Seumpama ada seorang pandir yang melihat kalian, pastilah mereka akan curiga. Mereka pun berpaling. Akan tetapi, pada malam kedua, mereka justru kembali bermalam untuk mendengarkan, pulang, dan bertemu lagi di jalan saat fajar menyingsing. Mereka pun akhirnya berujar: Janganlah kita pulang sampai kita sama-sama berjanji untuk tidak kembali lagi. Barulah kemudian mereka berpencar. Pagi harinya, Akhnas mengambil tongkatnya dan keluar mengunjungi Abū Sufyān di rumahnya. Ia bertanya: Kabarkanlah kepadaku, wahai Abū Ḥanẓalah, tentang apa yang engkau dengar dari MuḥammadSAW! Abū Sufyān menjawab: Wahai Abū Tsa‘labah! Demi Allah! Aku telah mendengar hal-hal yang Aku pahami dan Aku pahami pula apa yang diinginkan MuḥammadSAW dengan membacanya. Akhnas menimpali: Aku setuju dengan apa yang engkau sumpahkan. Ia pun berpamit untuk menemui Abū Jahal di rumahnya. Ia bertanya: Wahai Abul-Ḥakam[3]! Apa pendapat engkau tentang apa yang engkau dengar dari MuḥammadSAW? Abū Jahal menjawab: Apa yang Aku dengar?!

Kami telah berlomba-lomba dengan Banī ‘Abdi Manāf dalam hal kemuliaan. Mereka memberi makan para pehaji, kami pun memberi makan para pehaji. Mereka membawa panji perang dalam peperangan, kami pun membawa panji perang dalam peperangan. Mereka memberi sedekah, kami pun memberi sedekah. Akan tetapi, ketika kita tengah beradu cepat dalam pacuan kuda dan telah semisal singa padang pasir yang siap berperang, mereka berkata: Kami memiliki seorang nabi yang turun kepadanya wahyu dari langit. Kapankah kami dapat memperoleh hal ini? Demi Allah! Kami tidak akan menghiraukannya dan tidak akan pula membenarkannya.

Akhnas pun bangkit meninggalkannya.”[4]

Riwayat kedua juga dibawakan oleh Ibnu Katsīrrh dari oleh Al-Baihaqīrh dalam Dalā’il an-Nubuwwah sebagai berikut:

عَنِ الْمُغِيْرَةِ بْنِ شُعْبَةَ، قَالَ: إِنَّ أَوَّلَ يَوْمٍ عَرَفْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنِّيْ كُنْتُ أَمْشِيْ أَنَا وَأَبُوْ جَهْلِ بْنُ هِشَامٍ فِيْ بَعْضِ أَزِقَّةِ مَكَّةَ، إِذْ لَقِيَنَا رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَبِيْ جَهْلٍ: يَا أَبَا الْحَكَمِ، هَلُمَّ إِلَى اللهِ وَإِلٰى رَسُوْلِهِ، أَدْعُوْكَ إِلَى اللهِ. فَقَالَ أَبُوْ جَهْلٍ: يَا مُحَمَّدُ، هَلْ أَنْتَ مُنْتَهٍ عَنْ سَبِّ آلِهَتِنَا؟ هَلْ تُرِيْدُ إِلَّا أَنْ نَشْهَدَ أَنَّكَ قَدْ بَلَّغْتَ؟ فَنَحْنُ نَشْهَدُ أَنَّ قَدْ بَلَّغْتَ، فَوَاللّٰهِ، لَوْ أَنِّيْ أَعْلَمُ أَنَّ مَا تَقُوْلُ حَقٌّ لَاتَّبَعْتُكَ. فَانْصَرَفَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَقْبَلَ عَلَيَّ فَقَالَ: وَاللهِ إِنِّيْ لَأَعْلَمُ أَنَّ مَا يَقُوْلُ حَقٌّ، وَلَكِنْ يَمْنَعُنِيْ شَيْءٌ، إِنَّ بَنِيْ قُصَيٍّ قَالُوْا: فِيْنَا الْحِجَابَةُ. فَقُلْنَا: نَعَمْ. ثُمَّ قَالُوْا: فِيْنَا السِّقَايَةُ. فَقُلْنَا: نَعَمْ. ثُمَّ قَالُوْا: فِيْنَا النَّدْوَةُ. فَقُلْنَا: نَعَمْ. ثُمَّ قَاْلُوا: فِيْنَا اللِّوَاءُ. فَقُلْنَا: نَعَمْ. ثُمَّ أَطْعَمُوْا وَأَطْعَمْنَا، حَتّٰى إِذَا تَحَاكَّتِ الرُّكَبُ قَالُوْا: مِنَّا نَبِيٌّ. وَاللهِ لَا أَفْعَلُ.

“Dari Ḥaḍrat Mughīrah bin Syu‘bahra, beliau berkata: Sesungguhnya, hari pertama Aku mengenal Ḥaḍrat RasūlullāhSAW adalah ketika Aku dan Abū Jahal bin Hisyām tengah berjalan-jalan di gang-gang Mekkah. Pada waktu itu, Ḥaḍrat RasūlullāhSAW menemui kita lalu bersabda kepada Abū Jahal: Wahai Abul-Ḥakam! Marilah menuju Allah dan Rasul-Nya. Aku menyeru engkau kepada Allah. Abū Jahal menjawab: Wahai MuḥammadSAW! Apakah engkau akan berhenti mencaci tuhan-tuhan kami? Atau, apakah engkau ingin kami bersaksi bahwa engkau telah menyampaikan dakwah engkau? Jika begitu, kami bersaksi bahwa engkau telah menyampaikan dakwah engkau. Demi Allah! Seandainya Aku mengetahui bahwa apa yang engkau katakan adalah benar, pasti Aku akan mengikuti engkau. Ḥaḍrat RasūlullāhSAW pun pergi. Sementara itu, Abū Jahal menghadap ke arahku dan berkata:

Demi Allah! Sungguh, Aku dengan pasti mengetahui bahwa apa yang dikatakannya adalah benar. Namun, ada satu hal yang mengganjalku. Sesungguhnya, Banī Quṣayy berkata: Ḥijābah[5] ada di antara kami. Kami pun menjawab: Baik. Mereka berkata lagi: Siqāyah[6] ada di antara kami. Kami pun menjawab lagi: Baik. Nadwah[7] ada di antara kami. Kami pun menjawab lagi: Baik. Mereka berkata lagi: Liwā’[8] ada di antara kami. Kami pun menjawab lagi: Baik. Kemudian, mereka memberi makan para pehaji, kami pun memberi makan para pehaji. Lantas, saat kedua pacuan kuda ini tengah beradu cepat, mereka berkata: Ada nabi di antara kami. Demi Allah, Aku tidak akan menerimanya!”[9]

Dari kedua pengikhbaran di atas, kita dapat mengambil pelajaran bahwa rasa sombong dan ketinggian diri merupakan penghalang utama bagi seseorang untuk menerima kebenaran. Perlu diketahui bahwa nasab Ḥaḍrat RasūlullāhSAW sejatinya bertemu dengan silsilah Abū Jahal pada kakek keenam, Murrah bin Ka‘b. Nasab NabiSAW secara lengkap ialah sebagai berikut:

MuḥammadSAW bin ‘Abdullāh bin ‘Abdil Muṭṭalib bin Hāsyim bin ‘Abdi Manāf bin Quṣayy bin Kilāb bin Murrah bin Ka‘b[10].

Sementara itu, silsilah Abū Jahal – yang bernama asli ‘Amrū – adalah sebagai berikut:

‘Amrū bin Hisyām bin Mughīrah bin ‘Abdillāh bin ‘Umar bin Makhzūm bin Yaqzhah bin Murrah bin Ka‘b[11].

Memang, dari kedua cabang ini, keturunan Murrah dari pihak Kilāb, terutama Quṣayy, lebih mentereng dari yang lain. Sebab, menurut catatan sejarah, Quṣayylah orang yang pertama kali menyatukan urusan Quraisy, membawa mereka ke Mekkah, serta memberikan hak kelola Ka’bah kepada mereka setelah memerangi Banī Ṣūfah – yang bertidak semena-mena dalam mengurus Baitullah – di daerah ‘Aqabah, dekat Mekkah[12]. Karena sistem tribal di Arabia bersifat patriarkis, hak kepemimpinan dalam Quraisy diteruskan ke keturunan Quṣayy. Di antara keturunan Quṣayy, yakni ‘Abd-ud-Dār, ‘Abdu Manāf, ‘Abd-usy-Syams, dan ‘Abd[13], ‘Abdu Manāflah yang paling dibanggakan sehingga suatu kali Abū Ṭālib, paman NabiSAW, pernah bersenandung:

فَعَبْدُ مَنافٍ سِرُّها وَصَمِيْمُهَا
فَفِيْ هَاشِمٍ أَشْرافُهَا وَقَدِيْمُها
ٰهُوَ المُصْطَفٰى مَنْ سِرُّها وَكَرِيُمهَا
إِذَا اجْتَمَعتْ يَوْمًا قُريْشُ لِمَفْخَرٍ
فَإِنْ حُصِّلَتْ أَشْرَافُ عَبْدِ مَنافِهَا
فَإنْ فَخِرَتْ يَوْمًا فَإِنَّ مُحَمَّدًا

“Bila Quraisy suatu hati berkumpul untuk saling membanggakan, ‘Abdu Manāflah rahasia dan intisarinya.

Jika diperas lagi orang-orang yang termulia dari ‘Abdu Manāf, dalam Hāsyimlah terdapat orang-orang termulia dan terdepannya.

Andai mereka suatu hari berbangga-bangga, MuḥammadSAW-lah yang terpilih sebagai rahasia dan budiawannya.”[14]

Sementara itu, Banī Makhzūm – yang darinya Abū Jahal lahir – telah berupaya semaksimal mungkin sepanjang zaman untuk menyamai prestise dan privilese yang diperoleh Banī ‘Abdi Manāf dan keturunan Quṣayy lainnya. Namun, ketika mereka telah berdiri sejajar, tiba-tiba saja ada seorang nabi yang dibangkitkan di tengah-tengah Banī ‘Abdi Manāf. Jelaslah bahwa orang yang hanya memikirkan kemuliaah dan kemegahan diri seperti Abū Jahal tidak dapat menerimanya sebab ia dengan arif mengetahui bilamanakah akan datang seorang nabi dari kalangan Makhzūm.

Meskipun demikian, kebenaran tetaplah kebenaran. Abū Jahal sendiri pun tak kuasa menyembunyikannya. Ia yang berusia sebaya dengan MuḥammadSAW terpaksa mengakui bahwa sosok yang tidak pernah berdusta kepada sesama manusia sepanjang hidupnya itu tidak mungkin berbohong kepada Tuhannya. Benarlah apa yang disabdakan pecinta hakiki MuḥammadSAW, Aḥmadasyang bergelar Masīḥ Mau‘ūd:

قَــدْ كـَذَّبـُوْهُ تَـمَـرُّدَا
إِنْـكَـارَهُ لَــمَّـا بَــدَا
  اَلـظَّالِـمُـوْنَ بِظُـلْـمِـهِمْ
وَالْـحَـقُّ لَا يـَسَـعُ الوَرَى

“Orang-orang yang aniaya dengan keaniayaan mereka,

Telah mendustakan beliau karena kecongkakan.

Namun, kebenaran adalah bahwa tak ada manusia yang kuasa,

Ingkar akan beliau ketika beliau muncul.”[15]

اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلٰى مُحَمَّدٍ وَعَلٰى آلِ مُحَمَّدٍ وَبَارِكْ وَسَلِّمْ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ


Selasa, 31 Januari 2017


Yang Lemah



R. Iffat Aulia Ahmad Argawinata



Catatan Kaki

[1] Al-Baihaqīrh dalam suatu kesempatan membawakan riwayat sebagai berikut:

“Dari Ḥaḍrat ‘Abdullāh bin Mas‘ūdra, beliau berkata: Aku mendatangi Nabi SuciSAW pada hari Perang Badar. Aku berkata kepada beliau: Aku telah berhasil membunuh Abū Jahal. Beliau pun bertanya: Demi Allah yang tidak tidak ada tuhan selain-Nyakah ini? Aku jawab: Demi Allah yang tidak ada tuhan selain-Nya sebanyak dua atau tiga kali. Beliau pun berujar: Allah Mahabesar. Segala puji bagi Allah yang telah membenarkan janji-Nya, menolong hamba-Nya, dan menghancurkan sekutu-sekutu itu dengan bersendirian. Kemudian, beliau berkata: Marilah kita pergi untuk melihatnya. Kami pun pergi dan melihatnya. Beliau lalu berkomentar: Inilah Firaun bagi umat ini.”

[Abū Bakr Al-Baihaqī, Dalā’il an-Nubuwwah Wa Ma‘rifat Aḥwāl Ṣāḥib asy-Syarī‘ah vol. 3 (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1988 M/1408 H), hlm. 88]

[2] Nama lengkapnya adalah Muḥammad bin Muslim bin ‘Ubaidillah, berasal dari suku Zuhrah sehingga mendapat nasab Az-Zuhrī. Salah satu nama pendahulunya yang paling terkenal adalah Syihāb sehingga sering juga dipanggil Ibnu Syihāb. Menurut Khalīfah bin Khayyāṭrh (w. 240 H), salah seorang ahli tarikh ternama Islam, Az-Zuhrīrh lahir pada 51 H dan wafat pada 124 H dalam usia 72 tahun. Beliau tergolong dalam kalangan tabiin karena pernah bertemu sepuluh orang Sahabat NabiSAW. Beliau sendiri meriwayatkan sekitar 2.000 hadis. Ibnu Minjawaihrh (w. 428 M), muhadis besar dan masyhur asal Isfahan, Persia, mengatakan bahwa Az-Zuhrīrh adalah salah satu pakar hadis yang paling hafiz pada zamannya dan yang paling paham akan siyāq atau konteks berbagai riwayat.

[Jamāl-ud-Dīn Yūsuf Al-Mizzī, Tahdzīb al-Kamāl Fī Asmā’ ar-Rijāl vol. 26 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1992 M/1413 H), hh. 419-420, 432, 440-441]

[3] Abul-Ḥakam adalah julukan bagi Abū Jahal semasa Jahiliyah yang artinya ialah ‘Bapak Kebijaksanaan’. Pada waktu itu, Abū Jahal adalah orang yang cerdas dan dikagumi oleh orang-orang Quraisy atas pendapat-pendapatnya yang cemerlan di Dār an-Nadwah, semacam tempat musyawarah bagi para petinggi kaum. Ketika Islam datang, Abū Jahal menjadi orang yang paling keras menentang Nabi Suci MuḥammadSAW dan para pengikut beliau hingga ada beberapa orang dari antara mereka yang mereguk cawan kesyahidan di karenanya. Oleh sebab itu, ia digelari oleh kaum muslimin sebagai Abū Jahal, yakni ‘Bapak Kebodohan’.

[4] ‘Allāmah Ibnu Katsīr, Al-Bidāyah Wa an-Nihāyah vol. 4 (Kairo: Hijr, 1997 M/1417 H), hh. 160-161.

[5] Ḥijābah adalah kehormatan untuk menutupi bangunan Ka’bah dengan kain kiswah.

[6] Siqāyah adalah kehormatan untuk memberi minum para pehaji saat musim haji.

[7] Nadwah adalah kehormatan untuk menyediakan tempat berkumpul dan berbahas bagi para pemuka Quraisy di daerah yang dekat dengan Ka’bah.

[8] Liwā’ adalah kehormatan untuk membawa bendera perang Quraisy pada waktu perang.

[9] ‘Allāmah Ibnu Katsīr, op. cit., hlm. 162.

[10] Ibnu Hisyām, As-Sīrah an-Nabawiyyah vol. 1 (Beirut: Dār al-Kitāb al-‘Arabī, 1990 M/1410 H), hh. 11-14.

[11] Ibid, hlm. 297.

[12] Ibid, hlm. 142.

[13] Ibid, hlm. 136.

[14] Ibid, hlm. 302.

[15] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Karamāt aṣ-Ṣādiqīn (Surrey: Al-Shirkatul Islamiyyah, 2007), hlm. 8.

Minggu, 11 Desember 2016

An Arabic Response to the Recent Imprisonment of Four Peaceful Ahmadi Muslims at Rabwah, Pakistan

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

جواهر الجمان لمن يضطهد أتباع إمام الزمان في باكستان وغيره من كل البلدان


إن من أوامر الله الحنان، أن نتخلق الأناس بالإحسان، ولو أنهم يؤذون ولا يسالمون، علة في قلوبهم وهم آلمون.

وكذلك سنة نبينا خير الأنام، إذ يهجم من يهجم بكل الهم والاهتمام، وهو على صبرهم منذ البداية لازم متبسم، وما هو لسبهم ولومهم إلى النهاية متوسم، فنحن المسلمون العاملون بهديه وإرشاده، حبا له وودا ثم امتثالا لأمجاده، لاسيما أننا قد قبلنا ابنه ووارثه، في هذ الزمان الذي يكثر كوارثه، هو الذي قد فوضه ربه إلى فيض نور محمد، فأصبح من فيضان أحمد مظهرا بأحمد.

يا من زين السماء بالشموس والبدور
سائلين بالنجاة في الدارين والسرور
للعالمين لكل من يحيى وفي القبور
أمام مسيحه الشافي لكل الصدور
وما زلت لأحبابك بالرحيم والغيور
فما لك في أحمدين يا مالك الدهور
اللهم يا خالق البرايا والبحور
نحن العباد عبادك ذلة قدامك
قبلنا من جاء منك رحمة ورأفة
ثم خررنا من بعده له طاعة
فيا محسن لاتتركنا عند بلائنا
نجيت موسى وعيسى وأصحابهم

فمن واجب لنا تحسن لاتَغَيُّرَ، إلى كل عدو لنا لا تَحَيُّرَ، وإن كان في عداوته من المتشددين، كأنه ما له في تقوى القلوب من المرشدين.

قد حدث اليوم في ربوتنا المخلولة، تسجين أربعة بغير علة معقولة، بعدما قبل بضعة أيام مظلومين أحضروا، من بعض مكاتب الجماعة وكرها حُشِّرُوْا، زعموا أنهم كانوا من زمرة الترهيب الإرهاب، أو كأنهم في سفك الدماء أقوى الشباب، بل هيهات على ما تحسبه الحكومة، بل هي غاصبة ظالمة طائرها مجرومة، إن الأحمديين قوم قد أشرب في أجنتهم السلامة، ولو ألقاهم الناس في نيران البغض والغرامة، هم مريدون للشيخ المسيح خاشعون، هم مفتخرون بحب الإنسانية خاضعون، إيذاء إذا خاطبهم تبسموا، ضرب إذا أصابهم تسلموا، عيون جرت من ينابيع دموعهم وانفجرت، وبحار تضرعهم للرب تموجت وانقطرت، فلا والدا لإهلاكهم إلى الأبد مستطيع، ولا ولدا لإبادتهم مشري ولا مبيع، فإنهم هم المحفوظون عند الحضرة، وسيف دعائهم ختمت من السماء بترته على كل بترة، هم الذين سيغلبون الدنيا ويفتحون، فإذا المخالفون يفشلون ويجاحون.

فيا أمراء الأبلد والبلاد، الذين وقعوا في الفساد والعناد، التقوى التقوى والحذر الحذر، وتوبوا إلى التواب قبل أن تحشر، الله مولانا وناصر أمرنا، وساتر عيبنا ومعطي أجرنا، هو حب قد آثرناه على كل ما في الدنيا، فهو الآن مؤثرنا وجاعل كلمتنا العليا، فلا تختروا مناهج من ضل قبلكم، فتكونوا كمثلهم من المعذبين، خذوا اليوم هذه الزينة، زينة حقيرٍ لمن أتى على بينة، هو إمام الزمان ومسيح الرحمان، حضرة ميرزا غلام أحمد من قاديان.

الحادي عشر من الربيع الأول ١٤٣٨ ه

عفة أولياء أحمد

جاكرتا، إندونسيا

Minggu, 04 Desember 2016

Silsilah Bantahan terhadap Bangbang Respaty I: Qaṣr Iḍāfī dalam Surah Āli ‘Imrān 145 dan Surah Al-Mā’idah 76

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Silsilah Bantahan terhadap Bangbang Respaty I: Qaṣr Iḍāfī dalam Surah Āli ‘Imrān 145 dan Surah Al-Mā’idah 76

Khilafat Library, Rabwah, Pakistan

Sekitar seminggu atau dua minggu yang lalu, saya dihubungi oleh Bpk. Darisman Broto dari Kebayoran bahwa beliau berdiskusi di twitter dengan salah seorang alumni ITB yang bernama Bpk. Bangbang Respaty mengenai persoalan-persoalan ke-Ahmadiyah-an. Karena kurangnya space untuk menuliskan keterangan di lini masa, Pak Bangbang berinisiatif memenakan tulisan sepanjang 72 halaman yang berisikan sanggahan beliau terhadap beberapa dalil yang dipergunakan oleh Jamaah Muslim Ahmadiyah berkenaan dengan keyakinan-keyakinan pokoknya, seperti kewafatan Nabi ‘Īsāas, kontinuitas kenabian, serta kebenaran pendakwahan Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas selaku Imām Mahdī dan Masīḥ Mau‘ūd yang berpangkat nabi dan rasul[1]. Selanjutnya, Pak Bangbang mengirimkan buah tangannya tersebut ke alamat surat maya milik Pak Darisman. Saya pun, pada akhirnya, diberi tahu oleh beliau dan diminta untuk merespon lebih jauh. Sebagai jawabannya, saya jawab dengan senang hati, “Ya.” Namun, berhubung saya masih kuliah dan tugas-tugasnya pun cukup padat, saya akan membagi jawaban saya ke dalam beberapa segmen yang saya istilahkan dengan “silsilah”. Pada silsilah pertama ini, saya akan membahas argumentasi yang Pak Bangbang kemukakan menyoal kewafatan Nabi ‘Īsāas dalam Surah Āli ‘Imrān 145 dan Surah Al-Mā’idah 76[2].

Pertama-tama, saya akan memulai pembahasan dengan mencantumkan Surah Al-Mā’idah 76 sesuai dengan poin yang beliau utarakan. Allah Taala berfirman dalam tempat tersebut:

مَّا الْمَسِيْحُ ابْنُ مَرْيَمَ إِلَّا رَسُوْلٌ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ وَأُمُّهُ صِدِّيْقَةٌ ۖ كَانَا يَأْكُلَانِ الطَّعَامَ ۗ اُنظُرْ كَيْفَ نُبَيِّنُ لَهُمُ الْآيَاتِ ثُمَّ انظُرْ أَنّٰى يُؤْفَكُوْنَ ﴿﴾

“Al-Masīh putera Maryam itu hanyalah seorang rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul, dan ibunya seorang yang sangat benar, keduanya biasa memakan makanan. Perhatikan bagaimana Kami menjelaskan kepada mereka (ahli kitab) tanda-tanda kekuasaan (Kami), kemudian perhatikanlah bagaimana mereka berpaling (dari memperhatikan ayat-ayat Kami itu).”[3]

Kemudian, dalam Surah Āli ‘Imrān 145, Allah Taala berfirman:

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُوْلٌ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ ۚ أَفَإِن مَّاتَ أَوْ قُتِلَ انقَلَبْتُمْ عَلٰى أَعْقَابِكُمْ ۚ وَمَن يَّنقَلِبْ عَلٰى عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَّضُرَّ اللّٰهَ شَيْئًا ۗ وَسَيَجْزِي اللّٰهُ الشَّاكِرِيْنَ ﴿﴾

“Muḥammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.”[4]

Tentang Qaṣr Iḍāfī dan Siyāq Ayat

Pak Bangbang menyatakan bahwa kalimat مَّا الْمَسِيْحُ ابْنُ مَرْيَمَ إِلَّا رَسُوْلٌ dan مَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُوْلٌ, adalah bentuk qaṣr iḍāfī dalam ilmu balagah, yakni, “Seolah-olah hanya mengkhususkan satu sifat tertentu kepada seseorang,” karena di dalamnya terdapat mā nāfī dan illā istitsnā’. Dalam konteks ini, yakni pada diri Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, “Seolah mereka berdua hanya memiliki sifat rasul saja, tidak punya sifat-sifat yang lain.” Padahal, sebenarnya, kedua nabi itu memiliki sifat-sifat lain, seperti manusia, hamba Allah, sifat nabi, sifat laki-laki, dan sifat anak bagi ibunya bagi Nabi ‘Īsāas serta Al-Amīn, sifat ayah bagi anaknya, dan sifat nabi bagi Nabi MuḥammadSAW. Ayat tersebut, menurut beliau, ditujukan kepada orang-orang yang ingkar kepada kenabian Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, baik dari kalangan Yahudi maupun suku Quraisy serta seluruh umat manusia. “Allah sebagai mutakalim dalam ayat-ayat ini ingin menegaskan dan menekankan kepada mukhāṭab, yakni orang yang ingkar akan kerasulan ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, bahwa Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW adalah salah beberapa rasul yang diutus Allah,” begitulah pungkas beliau.

Setelah saya membaca apa yang beliau katakan di atas, impresi yang saya dapat adalah beliau telah melakukan kesalahan-kaprahan dalam memahami apa itu qaṣr iḍāfī dan pengaplikasiannya dalam siyāq atau konteks yang dibicarakan kedua ayat tadi. Untuk itu, mari kita masuk ke dalam ilmu retorika bahasa Arab.

Al-Khaṭīb Al-Qazwīnī (w. 739 H), seorang yang besar dalam seni kesusastraan Arab, bahkan juga Turki dan Persia[5], menulis dalam salah satu karya termasyhurnya,  Al-Īḍāḥ Fī ‘Ulūm al-Balāghah, bahwa qaṣr itu mempunyai dua bentuk: qaṣr ḥaqīqī dan qaṣr ghair ḥaqīqī atau qaṣr iḍāfī. Keduanya masing-masing terbagi lagi menjadi dua tipe: qaṣr ṣifah ‘alā mauṣūf dan qaṣr mauṣūf ‘alā ṣifah. Contoh tipe qaṣr ṣifah ‘alā mauṣūf dari qaṣr ḥaqīqī adalah:

مَا زَيْدٌ إِلَّا كَاتِبٌ.

“Tiadalah Zaid selain seorang penulis.”

Hal ini dimaksudkan bahwa Zaid benar-benar tidak memiliki sifat lain di samping sifat penulis. Dalam percakapan, keadaan demikian jarang terjadi sebab hampir tidak ada orang yang hanya bersifatkan satu sifat tanpa yang lain.

Berikutnya, contoh qaṣr mauṣūf ‘alā ṣifah dari qaṣr ḥaqīqī adalah:

مَا فِي الدَّارِ إِلَّا زَيْدٌ.

“Tidak ada seorangpun di rumah selain Zaid.”

Perbedaan antara keduanya jelas sebab Zaid sebagai mauṣūf contoh yang pertama bisa saja disekutui oleh orang lain, ‘Umar misalnya, yakni ‘Umar juga merupakan orang yang benar-benar hanya memiliki sifat penulis tanpa sifat-sifat yang lain, sedangkan Zaid sebagai mauṣūf contoh yang kedua tidak bisa disekutui oleh siapapun, yakni Zaid memang satu-satunya penghuni rumah tersebut.

Adapun qaṣr mauṣūf ‘alā ṣifah dari qaṣr iḍāfī terpecah lagi menjadi dua jenis: qaṣr ifrād dan qaṣr qalb. Seterusnya, qaṣr ifrād terklasifikasi lebih lanjut menjadi qaṣr takhṣīṣ amr bi ṣifah dūna ukhrā dan qaṣr takhṣīṣ ṣifah bi amr dūna ākhar. Contoh qaṣr takhṣīṣ amr bi ṣifah dūna ukhrā adalah:

مَا زَيْدٌ إِلَّا كَاتِبٌ.

“Tiadalah Zaid selain seorang penulis.”

Perkataan ini ditujukan bagi orang yang beranggapan bahwa Zaid tidak hanya merupakan penulis, tetapi juga penyair, misalnya. Artinya, hubungan antara kedua sifat – penulis dan penyair – terputus bagi mauṣūf, yaitu Zaid. Sementara itu, contoh qaṣr takhṣīṣ ṣifah bi amr dūna ākhar adalah:

مَا شَاعِرٌ إِلَّا زَيْدٌ.

“Tidak ada penyair selain Zaid.”

Ucapan ini diperuntukkan bagi orang yang menaruh anggapan bahwa selain Zaid, ‘Umar juga merupakan seorang penyair. Jadi, hubungan antara kedua mauṣūf – Zaid dan ‘Umar – ditiadakan dalam sifat penyair.

Kemudian, qaṣr qalb terjaring pula menjadi qaṣr takhṣīṣ amr bi ṣifah makān ākhar dan qaṣr takhṣīṣ ṣifah bi ṣifah makān ākhar. Contoh yang pertama adalah:

مَا زَيْدٌ إِلَّا قَائِمٌ.

“Tiadalah Zaid, kecuali ia berdiri.”

Statement ini dipermaklumkan bagi orang yang menyangka bahwa Zaid duduk, tidak berdiri, atau ia tahu bawa Zaid pasti berdiri jika tidak duduk atau sebaliknya, tetapi ia bingung menentukan apakah yang sedang diperagakan Zaid itu duduk atau berdiri. Penentuan ini dikenal dengan istilah ta‘yīn.

Sementara itu, contoh yang kedua adalah:

مَا قَائِمٌ إِلَّا زَيْدٌ.

Kalimat ini diucapkan buat orang yang menganggap bahwa ‘Umar pun, misalnya, berdiri sama seperti Zaid atau ia yang tahu dengan pasti bahwa salah seorang dari keduanya sekarang tengah berdiri, tetapi tidak mengetahui Zaidkah itu yang berdiri atau ‘Umar. Penentuan ini juga diperistilahkan dengan ta‘yīn[6].

Dari keterangan-keterangan ini, kita bisa menyimpulkan dengan mudah bahwa apa yang dikatakan Pak Bangbang soal qaṣr iḍāfī dalam Surah Al-Mā’idah 76 dan Surah Āli ‘Imrān 145 tidaklah tepat. Mukhāṭab kedua ayat itu bukanlah orang-orang yang ingkar kepada wujud suci Nabi ‘Īsāas dan Nabi MuḥammadSAW, melainkan orang-orang beriman yang menaruh ekspektasi berlebihan kepada beliau berdua. Artinya, qaṣr iḍāfī di sini masuk ke dalam kategori qaṣr ifrād dengan takhṣīṣ amr bi ṣifah dūna ukhrā.

Dengan melihat konteks yang sedang diperkatakan dalam kedua ayat kudus tersebut, kita akan sampai pada titik konklusi ini. Misalnya, dalam tiga ayat sebelum Surah Al-Mā’idah 76, kita membaca:

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِيْنَ قَالُوْا إِنَّ اللّٰهَ هُوَ الْمَسِيْحُ ابْنُ مَرْيَمَ ۖ وَقَالَ الْمَسِيْحُ يَا بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ اعْبُدُوا اللّٰهَ رَبِّيْ وَرَبَّكُمْ ۖ إِنَّهُ مَنْ يُّشْرِكْ بِاللّٰهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللّٰهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِيْنَ مِنْ أَنصَارٍ ﴿﴾ لَّقَدْ كَفَرَ الَّذِيْنَ قَالُوْا إِنَّ اللّٰهَ ثَالِثُ ثَلَاثَةٍ ۘ وَمَا مِنْ إِلٰهٍ إِلَّا إِلٰهٌ وَّاحِدٌ ۚ وَإِن لَّمْ يَنتَهُوْا عَمَّا يَقُوْلُوْنَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ ﴿﴾ أَفَلَا يَتُوْبُوْنَ إِلَى اللّٰهِ وَيَسْتَغْفِرُوْنَهُ ۚ وَاللّٰهُ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ ﴿﴾

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata, ‘Sesungguhnya Allah itu ialah Al-Masih putra Maryam,’ padahal Al-Masih sendiri berkata, ‘Hai Bani Israil sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu.’ Sesungguhnya barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya syurga, dan tempatnya ialah neraka. Dan tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan, ‘Bahwasanya Allah salah seorangdari yang tiga,’ padahal sekali-kali tidak ada Tuhan selain dari Tuhan Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang kafir di mereka akan ditimpa siksaan yang pedih. Maka, mengapa mereka tidak bertaubat kepada Allah dan memohon ampunan kepada-Nya? Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”[7]

Jadi, dalam ayat 76, Allah Taala sejatinya hendak menyanggah orang-orang Kristen yang beriman bahwa Nabi ‘Īsāas adalah utusan sekaligus anak Tuhan, bahkan Tuhan itu sendiri. Oleh sebab itu, Dia menggunakan qaṣr ifrād untuk menyerukan, “Wahai orang-orang Nasrani! Sesunggunya, sosok yang kalian sembah itu bukanlah Allah, melainkan seorang rasul biasa. Apa buktinya? Buktinya adalah bahwa ia dan ibundanya senantiasa harus makan, sedangkan Aku amatlah suci dari memakan makanan layaknya manusia.” Pengartian ini diamini oleh Abū Ja‘far An-Nuḥḥāsrh (w. 338 H), gramarian Alquran yang begitu terkenal dalam kajian ‘Ulūmul-Qur’ān, kala beliau berucap:

فَإِنْ أَظْهَرَ الآيَاتِ فَإِنَّمَا جَاءَ بِهَا كَمَا جَائَتِ الرُّسُلُ.

“Yakni, kendati beliau memperlihatkan berbagai tanda, beliau membawakan tanda-tanda itu sama saja seperti rasul-rasul yang lain membawakannya.”

Lanjut:

فَإِذَا كَانَا يَأكُلَانِ الطَّعَامِ فَهُمَا يَحْدُثَانِ.

“Yakni, apabila mereka biasa memakan makanan, maknanya adalah bahwa mereka pun biasa berhadas, buang angin atau buang air.”[8]

Dengan kata lain, bagaimana mungkin seseorang yang buang angin dan buang air seperti manusia lainnya dianggap Tuhan?

Menurut Imam Al-Khāzinra, كَانَا يَأْكُلَانِ الطَّعَامَ berpengartian:

أَنَّ الْمَسِيْحَ بْنَ مَرْيَمَ وَأُمَّهُ كَانَا بَشَرَيْنِ يَأْكُلَانِ الطَّعَامَ وَيَعِيْشَانِ بِهِ كَسَائِرِ بَنِيْ آدَمَ، فَكَيْفَ يَكُوْنُ إِلٰهًا مَنْ يَحْتَاجُ إِلَى الطَّعَامِ وَلَا يَعِيْشُ إِلَّا بِهِ؟

“Al-Masīhas putra Maryam dan ibunda beliau adalah dua manusia biasa yang memakan makanan dan hidup dengannya sama seperti Bani Adam lainnya. Oleh sebab itu, bagaimana bisa seseorang yang membutuhkan makanan dan tidak dapat hidup, kecuali dengannya, menjadi Tuhan?”[9]

Dalam catatan kaki Depag sendiri, ada tertulis:

“Maksudnya ialah ‘Īsāas dan ibunya adalah manusia yang memerlukan apa yang diperlukan manusia, seperti makan, minum dan sebagainya.”[10]

Inilah sebenarnya yang menjadi poin argumentasi Jamaah Muslim Ahmadiyah, yakni sama seperti ibunda beliau yang hanyalah seorang manusia biasa sehingga butuh makan dan minum, ‘Īsāas pun membutuhkan kedua hal tersebut. Karena keduanya kini sudah tidak makan lagi, keduanya berarti sudah tidak hidup alias sudah wafat. Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas menerangkan lebih rinci:

“Ayat ini mengetengahkan nas yang jelas akan kewafatan ‘Īsāas karena ia dengan terang menjelaskan bahwa ‘Īsāas dan ibunda beliau sekarang tak lagi memakan makanan. Beliau berdua memang biasa memakan makanan, tetapi pada suatu zaman tertentu dahulu kala. Inilah yang ditunjukkan oleh kata كَانَا yang menerangkan satu kejadian pada masa lampau, bukan pada masa sekarang. Setiap orang pasti bisa memahami bahwa Maryamra kini sudah tidak bisa makan lagi karena sudah wafat. Nah, ketika lafal كَانَا bercorak tatsniyyah yang mencakup Maryamra dan ‘Īsāas sekaligus serta bagi keduanya diterapkan hukum yang sama, merupakan satu keharusan untuk memercayai bahwa ‘Īsāas pun sudah wafat sebagaimana Maryamra sudah wafat. Sebab, ayat itu tidaklah mengatakan bahwa Maryamra tidak bisa memakan makanan lagi karena wafat, sedangkan putra beliau karena musabab lain. Apabila kita membaca ayat وَمَا جَعَلْنَاهُمْ جَسَدًا[11], kita akan sampai pada satu natijah yang kuat dan meyakinkan bahwa Al-Masīḥas sungguh telah wafat karena telah kokoh dari ayat yang pertama bahwa beliau kini tidak lagi makan dan ayat kedua memperkatakan bahwa tubuh jasmani tidak bisa tidak makan selama masih hidup. Dengan demikian, natijah yang pasti dari hal ini adalah bahwa beliau memang sudah wafat.”[12]

Sayangnya, alih-alih fokus pada poin ini, Pak Bangbang justru berbicara entah ke mana mengenai qaṣr iḍāfī. Sekarang, saya ingin bertanya kepada Pak Bangbang, “Seumpama benar Nabi ‘Īsāas hidup di langit, dengan apakah beliau makan di sana?” Bapak sebagai lulusan ITB, seorang yang terdidik, pasti arif bahwa mustahil manusia hidup tanpa makan di bumi, apalagi di langit yang hampa udara dan tidak mempunyai suplai apapun yang dapat menunjang kehidupan. Namun, bila Bapak menjawabnya dengan, “Itu adalah urusan dan kuasa Allah,” saya hanya bisa mengatakan adalah:

فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَلٰكِن تَعْمَى الْقُلُوْبُ الَّتِيْ فِي الصُّدُوْرِ ﴿﴾

“Sesungguhnya, bukanlah mata yang jadi buta, tetapi hati yang ada di dalam dadalah yang menjadi buta.”[13]

Kemudian, seperti sudah diterangkan sebelumnya, Surah Āli ‘Imrān 145 juga mempergunakan qaṣr ifrād. Maknanya, kata Al-Khaṭīb Al-Qazwīnīrh, adalah:

أَنَّهُ مَقْصُوْرٌ عَلَى الرِّسَالَةِ لَا يَتَعَدَّاهُ التَّبَرِّيْ مِنَ الْهَلَاكِ.

“Kerasulan yang Nabi MuḥammadSAW peroleh tidaklah membebaskan beliau dari kematian.”[14]

Apabila kita memerhatikan lebih jauh lagi tentang asbābun-nuzūl ayat ini, segala sesuatu akan menjadi lebih terang bagi kita. Ibnu Abī Zamanainrh (w. 399 H), cendekiawan Alquran yang tenar dari Mazhab Syāfi‘ī, menukilkan sebuah riwayat:

قَتَادَةُ قَالَ: ذٰلِكَ يَوْمُ أُحُدٍ حِيْنَ أَصَابَهُمُ الْقَرْحُ وَالْقَتْلُ. فَقَالَ أُنَاسٌ مِنْهُمْ: لَوْ كَانَ نَبِيًّا مَا قُتِلَ. وَقَالَ نَاسٌ مِنْ عِلْيَةِ أَصْحَابِ النَّبِيِّ: قَاتِلُوْا عَلٰى مَا قَاتَلَ عَلَيْهِ نَبِيُّكُمْ حَتّٰى يَفَتْحَ اللّٰهُ لَكُمْ أَوْ تَلْحَقُوْا بِهِ.

“Qatādahrh berkata: Ayat tersebut turun pada Perang Uḥud ketika umat Islam menderita luka-luka dan keterbunuhan. Sekelompok orang dari antara mereka pun berkata: Seandainya beliau nabi, niscaya beliau tidak akan terbunuh. Para Sahabat NabiSAW yang paling dekat pun berkata: Tetaplah berperang atas sesuatu yang atasnya pula Nabi kalian berperang sampai Allah memenangkan kalian atau kalian berjumpa dengan beliau.”[15]

Jadi, Surah Āli ‘Imrān 145 turun sebagai penyadaran bahwa meskipun Ḥaḍrat MuḥammadSAW adalah nabi dan rasul, beliau pasti akan mengalami kematian. Apa dalil yang paling kuat akan hal tersebut? Dalilnya yang paling kuat adalah kewafatan semua nabi sebelum beliau. Sebagaimana semua nabi yang diutus sebelum beliau sudah wafat, beliau pun pasti akan wafat, baik itu dengan sakit biasa maupun dengan cara terbunuh[16]. Dengan kata lain, mati adalah sunah para nabi dan Nabi MuḥammadSAW pun pasti akan menjalaninya. Keterangan ini akan dibahas lebih detail pada kesempatan berikutnya tentang tafsir kalimat قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ. Insya Allah!


Jakarta, 4 Desember 2016

Yang Lemah



R. Iffat Aulia Ahmad Argawinata


Catatan Kaki

[1] Silakan diunduh di sini.

[2] Bismillāhir-Raḥmānir-Raḥīm adalah ayat pertama dari setiap surah Alquran selain At-Taubah. Penjelasan lengkapnya bisa dibaca di sini.

[3] Lihat; [Departemen Agama Republik Indonesia], Al Quran dan Terjemahnya (Jakarta: Departemen Agama Republik Indonesia, 1989), hlm. 173.

[4] Ibid, hlm. 99.

[5] Khair-ud-Dīn Az-Ziriklī, Al-A‘lām: Qāmūsu Tarājimin Li Asyhur ar-Rijāl Wa an-Nisā’ Min al-‘Arab Wa al-Musta‘ribīn Wa al-Mustaghribīn vol. 6 (Beirut: Dār al-‘Ilm Li al-Malāyīn, 2002), hlm. 1992.

[6] Al-Khaṭīb Al-Qazwīnī, Al-Īḍāḥ Fī ‘Ulūm al-Balāghah (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2003 M/1424 H), hh. 98-99.

[7] [Departemen Agama Republik Indonesia], op. cit., hlm. 173.

[8] Abū Ja‘far An-Nuḥḥās, I‘rāb al-Qur’ān (Beirut: Dār al-Ma‘rifah, 2008 M/1429 H), hlm. 242.

[9] ‘Alā’-ud-Dīn ‘Alī bin Muḥammad Al-Khāzīn, Lubāb at-Ta’wīl Fī Ma‘ānī at-Tanzīl vol. 2 (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2004 M/1425 H), hlm. 66.

[10] [Departemen Agama Republik Indonesia], op. cit., hlm. 173.

[11] Q.S. 21:9. Lengkapnya adalah sebagai berikut.

وَمَا جَعَلْنَاهُمْ جَسَدًا لَّا يَأْكُلُوْنَ الطَّعَامَ وَمَا كَانُوْا خَالِدِيْنَ ﴿﴾

“Dan tidaklah Kami jadikan mereka itu tubuh-tubuh yang tiada memakan makanan, dan tidak (pula) mereka itu orang-orang yang kekal.” [Terjemahan Depag]

[12] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Izālah al-Auhām (Surrey: Al-Shirkatul Islamiyyah Limited, 2012), hlm. 454.

[13] Q.S. 21:47.

[14] Al-Khaṭīb Al-Qazwīnī, op. cit., hlm. 103.

[15] Ibnu Abī Zamanain, Tafsīr al-Qur’ān al-‘Azīz vol. 1 (Kairo: Dār al-Fārūq al-Ḥadītsiyyah, 2002 M/1423 H), hlm. 322.

[16] “Maksudnya: Nabi MuḥammadSAW ialah seorang manusia yang diangkat Allah menjadi rasul. Rasul-rasul sebelumnya telah wafat. Ada yang wafat karena terbunuh adapula yang karena sakit biasa. Karena itu, Nabi MuḥammadSAW juga akan wafat seperti halnya rasul-rasul yang dahulu itu. Di waktu berkecamuknya Perang Uḥud, tersiarlah berita bahwa Nabi MuḥammadSAW mati terbunuh. Berita ini mengacaukan kaum muslimin sehingga ada yang bermaksud meminta perlindungan kepada Abū Sufyān (pemimpin kaum Quraisy). Sementara itu, orang-orang munafik mengatakan bahwa kalau MuḥammadSAW itu seorang nabi, tentulah dia tidak akan mati terbunuh. Maka Allah menurunkan ayat ini untuk menenteramkan hati kaum muslimin dan membantah kata-kata orang munafik itu (Ṣaḥīḥ Bukhārī, Bāb Jihād).”

Lihat; [Departemen Agama Republik Indonesia], op. cit., hh. 99-100.